Kung Fu Panda: WAJIB!

Tadinya mo update posting terakhir barusan aja, tapi kayaknya ga usah deh, mendingan buat postingan baru :p Ini mo cerita gimana serunya film Kung Fu Panda. Aku kasi skor 5 bintang untuk maksimum skala 5 :D Artinya Wajib Tonton..!!

Awalnya sempet bersa nyesal harus nonton hari ini, Senin malam jam 19.30. walopun tarif nomat di Palladium 21 itu senin mpe jumat, tapi kayaknya image nomat di senin itu udah kental banged yah, jadinya studio yang dulu selalu jadi pilihan kak Si karena sepi ini penuh banged. Ga tau deh penuh apa emang karena demam nomat ato emang karena udah liburan sekolah aja dan filmnya emang untuk keluarga...

Dapet seat di tengah: F12. Emang cuma ini yang tersisa agak atas, sisanya baris paling depan dan di ujung pula. Busyet..segininya bioskop yah... Liat nih, aku sempet jepret pake kamera handphone.

Aku ga bakal cerita gimana jalan ceritanya, semua pasti dah baca sinopsisnya dimana-mana. Dan yah, film ini bener-bener kocak. Keluguan Po yang berobsesi positif sebagai ahli kung fu membuat satu studio ketawa terpingkal-pingkal, beneran kocak...

Kak Si yang tadi langsung kasi komen beberapa menit setelah aku posting previous post sebelon film dimulai aku saranin harus nonton lah Kung Fu Panda ini. Asli cocok kali kak untuk ngocok perut, heehehehe.. kalo memang gak memungkinkan ke 21, tunggu beberapa hari lah kak, mudah-mudahan segera beredar DVDnya dan bisa nonton di rumah bareng Vaya

mo nonton Kung Fu Panda

Kemaren liat trailer film ini di Yahoo! Movies, udah lama banged, dan akhirnya beberapa hari lalu premier di Medan. Ga tau sih ini world premier ato nggak, tapi kayaknya serentak di Medan dan Jakarta.
Udah nungguin juga pelem ini sejak tau mau ada, kayaknya keren, menjual nama besar DreamWorks dan pengisi suara yang tenar, ada Angelina Jolie (oowwhh.. bibir sexy nya ga keliatan deh di pilem ini) dan ada Jackie Chan juga.
Aku baru bisa nonton hari ini (ini ngepost di seat F12 15 menit sebelum film dimulai di Palladium21), dan studionya udah penuh banged, juga berisik. Kebanyakan yang nonton adalah keluarga, maklum udah liburan dan ini film animasi.
Agak nyesal juga nonton sendirian hari ini, pasti berisik dan ga bisa konsen nikmati setiap detil animasi yang dijanjikan outstanding. Tapi udah penasaran dan ga bisa nunggu lebih lama :p

Masih 3 menit lagi baru akan mulai filmnya, tapi seluruh studio udah penuh dan berisik, banyak anak-anak, banyak genk sekolahan yang udah ketawa-tawa ga jelas, males baged.. Nanti diupdate lagi deh, dari notebook aja. Cape juga ngetik di keypad kecil-kecil gini di i600, hehehe....

My Very First Time in Singapore :)


Long weekend Waisak kemaren kita (yah, saya dan rekan-rekan se tim di MarComm Medan) berangkat ke Singapore. Ini liburan yang very-very well planned, karena kita udah rencana dari kapan-dapet-iklan-Valuair-yang-katanya-murah-tapi-ternyata-mahal-sekalee itu. Yup sodara-sodara, kami naik Valuair. Dan untuk memutuskan ini awalnya banyak banged perdebatan, reputasi pesawat lah, bagus gak pesawatnya, pernah ada berita jatuh ga? dan macem-macem. Plus, pertanyaan dari mbak Dewi (yang selalunya ke Sing naik SQ): di Changi berapa? Harus Changi 2, kalo gak pasti busuk!! Pusyiing...

Pusing banged emang, soalnya aku yang book online pesawatnya. Itu kejadiannya 4 Maret (see, udah lama banged kan?). Dan selama maret, april dan mei sebelum berangkat, banyak banged masalah dan event-mendadak dari MarComm HQ yang dijadwalkan running di tangal keberangkatan kita: 17-20 Mei 2008. Peniiing... soalnya tiket udah dibayar, dan ngebayarnya pake duit tabungan dari gaji-yang-sangat-besar-sekalee-sehingga-harus-nabung-setahun-baru-bisa-going-abroad, anjroott..!!

Tapi akhirnya thanks God, semuanya terlewati dan 17-20 mei bisa clear: kita berangkat..!!
Oh ya, ini belum termasuk drama satu babak antara mbak Dewi dan husband yang berantem di very last minute sebelum berangkat, dan yah..hampir membatalkan keberangkatan (mbak Dewi) bareng kita, yang ngebuat aku, mbak Evi, mas Trisna dan mas Roy harus deg-degan di depan loket pembayaran viskal (kenapa direct flight ke Sing masih bayar padahal ke Msia gak??), Sayangkan kalo kita keluar duit sekian taunya satu orang batal berangkat. Itu belon ngitung kerugian tiket!! Owh la la, jadilah keberangkatan ini drama 2 babak :p

Valuair yang memang baru membuka flight dari Medan kayaknya memang belum menjadi pilihan, soalnya ternyata pesawatnya kosong sekali, hanya diisi sekitar 15-20 penumpang. Tapi sangat-sangat on time, khas Singapore banged :). Penerbangan 1 jam 10 menit pun lancar, landingnya juga sangat muyus dan mendapat pujian dari mbak Dewi setara dengan SQ, sementara mbak Evi, ngucap-ngucap terus dari sejak boarding mpe landing, phobianya terbang sodara-sodara :D


Di Changi ternyata mendarat di terminal 1 (kata mbak Dewi: memang asli lah ini pesawat murah), dan hal pertama yang menjadi kepanikan mas Trisna adalah: tadi potongan tiket pengambilan bagasi ada dimana yah?? Ternyata disini ga pake tiket bagasi, dan bagasi tidak hilang walo tergelatak begitu saja tanpa penunggu di baggage claiming. Padahal kami sempat belanja-belanja dan muter-muterin Changi yang kueren sekalii ini selama sejaman (mpe kena marah ama petugas imigrasi: kok lama sekali, kan pesawatnya udah mendarat dari jam 10 tadi!), hehehehehe

Tujuan pertama: ke hotel! Meletakkan tas untuk segera *jalan-jalan (untuk aku dan mas Trisna) **belanja (untuk mbak Dewi, mbak Evi dan Roy --perhatikan bintangnya). Dari terminal 1 Changi naik KRL a-like ke Changi 2 lalu lanjut naik MRT menuju Orchard. Yah, sekali lagi sodara-sodara, kami nginpe di golden square of Singapore: Orchard (nyombong sambil nepuk-nepuk dada mode: ON)

Hari pertama kami habiskan mengelilingi Orchard Road dan sekitarnya, dan ini belum cukup ternyata. Mulai makan, belanja, cuci mata, semuanya ada, semuanya kelas pertama dan semua orang tumpah ruah disini. Kaki pegal pun gak berasa.

Selanjutnya mengelilingi sudut indah lain disini: Punggol, China Town, Sentosa Island, Siroso Beach, Marlion Park, anywhere... Sangat mengagumkan. Terserah deh kalo yang baca ngerasa kok uam norak banged yah, biarin.. Namanya juga pengalaman pertama, hehehehe

Ohya, ada beberapa hal yang aku temuin (dan gak temuin) dan cuma di Singapore ini:
1. Semua tempat bersih banged
2. Everything controlled by machine
3. Gak ada billboard dipenjuru Singapore
4. Gak ada mobil tua (ternyata usia maksimum mobil di sini hanya 10 tahun)
5. Gak ada Kijang Innova, hehehehe
6. Taksi gak boleh diisi lebih dari 4 penumpang

Dan yah, semua warganya sangat-sangat disiplin, membuat orang lain yang datang juga ikutan jadi disiplin. Seru yah... beneran deh, semua juga pasti pengen jadi warga Singapore :p

Oh ya, ini dia oleh-oleh dari Singapore buat semua yang baca blog ini, silahkan di lihat, ambil juga boleh kalo mau :p. Dan yah, aku sangat jarang muncul karena (mostly) aku yang jepret semuanya :D

Workshop Fotografi

Kemarin ada undangan dari Divisi Internal Communication Head Quarter Indosat untuk Workshop Fotografi di Jakarta, dan thanks God pak Gunung nunjuk aku untuk berangkat kesana. Lumayan, sekalian liburan deh, soalnya tanggalnya deket dengan long weekend di awal bulan Mei.

Workshopnya sih 2 hari, Sabtu dan Minggu, tapi aku mutusin berangkat Rabu siang, soalnya Kamis adalah public holiday dan Jumat bisa izin cuti (walo sempet disebelin mbak Dewi). Udah nyusun rencana juga bareng mas Sazli, temen dari Palu untuk liburan di Bandung, pas banged degh.. Walopun ke Bandung tapi aku gak kasi kabar ke orang-orang rumah, soalnya nanti pasti disuruh kenasa-kesini, ngunjungi keluarga ini keluarga itu, besuk oma ini datengin sodara itu, males kan.. Malah ga jadi liburan kalo gitu nanti, jadinya pegi diam-diam aja deh :p

Pesawatku seharusnya jam 12.35, tapi entah karena masalah apa akhirnya delayed ke jam 15.20. Kebayang ga tuh ngaret 3 jam? Bisa tiduran di Polonia tuh kayaknya. Garuda gitu, jarang-jarang telat tapi sekali-kalinya malah mpe 3 jam. Yang lebih bikin pusing tuh, aku udah janji ketemu ma mas Sazli jam 2 di Cengkareng, karena rencananya dari bandara langsung tembak ke Bandung, jadi banyak waktu buat kemana-mana disana. Kacooooo...

Alhasil nyampe Jakarta udah jam 6 sore. Mas Sazli yang udah dari jam 2 nyampe jadinya jalan sendirian ke kota. Gapapa deh, yang penting aku gak ditinggal ke Bandung :p. Malam itu juga berangkat ke Bandung, nyampe hampir jam 12 malam, sempet makan dulu di Jakarta (lapeeerr... makanan di pesawat ga enak). Dan udah ketebak lah, nyampe Bandung langsung tidur aja lah, udah cape banged soalnya.

Terakhir ke Bandung udah beberapa bulan, dan kayaknya satu-satunya perubahan adalah Paris Van Java udah kelar dan udah rame banged. Kemaren mbak Dewi sempet cerita banyak soal mall yang new concept ini, jadi langsung deh aku dan mas Sazli ke sono. Dia juga janji ketemu dengan temen lamanya disana.

Aku juga pengen ketemu Kika deh, udah lama ga kontak soalnya. Sukur dianya ada waktu, bisa jalan sama-sama deh. Kenalan juga dengan beberapa temennya, dan Kika nganterin kita jalan ke beberapa tempat belanja. Berapa napak tilas juga ama Kika, soalnya kemaren pernah jalan kaki jauh banged bedua ama Kika, keliling dari mulai Dago, Riau mpe Trunojoyo, nyinggahin semua fashion outlet dan distro buat belanja, dasar marrookk...

Jumat sore rencananya ke Jakarta, buat workshop (itu kan tujuan utama kemari :p). Tapi karena belon beli oleh-oleh di sempetin belanja dulu, keliling naik motor temennya mas Sazli. Belanja beberapa barang (kebanyakan yg ga dibutuhin=pemborosan). Beli oleh-oleh juga, tapi kayaknya ga terlalu penting, soalnya emang ga ada niat bawa apa-apa karena cuma bawa koper kecil. Ya sudah lah...

Mpe Jakarta juga cuma tinggal bisa ngglepak dowang, udah capek. Padahal ada janji ketemu ama temen disana. Jam 12 malam dia belain datang, ga enak mo ga dijumapin, soalnya dia udah jauh-jauh dari Pluit dateng ke hotel cuma buat ngobrol. Diladeni juga deh walo mata udah setengah dewa, dan berakhir pukul 3 pagi. Padahal ada workshop jam 9, bisa bangun ga yah???

Workshopnya sendiri sebenarnya biasa aja, yang diajarkan adalah hal-hal dasar yang udah aku dapet di kelas Fotografi dari dosenku dulu, tapi yah gapapa lah, tetep juga ini namanya ilmu. Sorenya kita praktik, semua pada turun ke Monas (jalan kaki dari KPPTI) dan mencari minimal 5 objek untuk difoto menggunakan tekhnik yang sudah diajarkan untuk dipresentasikan besoknya. huueeee????

Sukur kemaren dari Medan aku bawa Nikon D50, jadi ada senjata deh. Ga tau juga mo moto apa yang bagus di Monas ini, semuanya yah gitu-gitu aja... Ga ada objek menarik menurutku, dan ini menjadi penghalang besar untuk mendapatkan foto yang baik (ceileee.. teorinya..).


Sesi hari kedua workshop ini lah sebenarnya yang seru, yah, setelah membahas hasil huntingan di Monas kemaren, istirahat siang kita boleh naik ke rooftop gedung KPPTI di lantai 26, moto-moto dari ketinggian sekitar 150-200 meter. Huaaa... serem pas ngeliat kebawah, langsung berasa gamang dan serem, hehehehe.. Tapi tetep aja, poto-poto jalan terus, di beberapa kesempatan malah aku yang jadi objek, huehuehuehue...

Paruh hari kedua diisi oleh Arbain Rambe, fotografer jurnalis dari harian Kompas. Doi juga mantan Redaktur di harian itu. Wah, kelas kakap banged nih. Pak Arbain mempresentasikan banyak foto-foto dengan menunjukkan sisi biasa dan sisi fotografi. Asli, bagus-bagus banged. Dia bisa ambil onjek yang sepertinya biasa aja jadi sangat menarik, sangat ingin untuk dilihat berlama-lama. Pak Arbain juga dengan sangat gamblang menceritakan kisah-kisah dari pengambilan banyak fotonya yang kemudian naik menjadi foto headline halaman 1 Kompas. Memang sih, jam terbang beliau udah sangat banyak, dan beliau udah terbentuk banged dari segudang pengalamannya yang pasti ga dilewati hanya dengan sedikit waktu. Setengah hari membahas foto dengan beliau tak terasa, malah sepertinya kurang.

Ohya, ini oleh-oleh saya dari perjalanan kali ini. Silahkan dinikmati disini dan disini :)

mIRC

hari gini, ditengah banyaknya invasi instant messaging dimana-mana, asih ada gak yah yang masih make mIRC? jawabannya: ADA, banyak pun :p

aku salah satunya, dan masih ada ribuan bahkan jutaan dilar sana. jaman kapan yah pertama kali tau mIRC? mungkin sekitar kelas 3 smp, persisnya pas pertama kali kenal warnet. mIRC nya pun diajarkan oleh pejaga warnetnya, hehehe

dulu yah channel yang selalu di query adalah #bawel, waktu itu kok rasanya seru banged ngobrol ngalor ngidul ga jelas ama siapa aja yang cuma hadir dengan nick-nick aneh, tapi seru...

sampe sekarang, masih eksis terus dengan aplikasi chat ini, walaupun juga tetep chat di YM, WM, GC dan AIM. kadang aku pun ngerasa aneh juga, kenapa harus punya banyak akun chat, cuma buat ngobrol-ngobrol yang lebih dari 70% temennya ga kenal sama sekali... aneh!


yang mungkin jadi agak masalah saat ini adalah, dikantor mIRC di blok. bukan baru-baru ini, tapi udah dari jaman aku masuk sini deh kayaknya. ya emang lah ya, masak sih kantor harus membayar kita ada disana minimal 8 jam sehari hanya untuk memfasilitasi chatting, hehehehe

tapi yah dasar bandel, selalu aja ada banyak jalan menuju roma. ga bisa lewat tol yah lewat jalan tikus lah, kalo perlu gang buntu pun dijalani, tul ga?
ada banyak sekali web-web yang memberikan layanan gratis untuk chat di irc, tanpa harus menggunakan mIRC. salah satu favorit ku adalah mibbit.com


laman web ini tampilannya sederhana, tapi tidak sesederhana web irc kebanyakan yang umumnya hanya berisi 4 kolom untuk diisi dengan nick, server dan channel, mibit.com memberikan nuansa yang lebih enak dilihat.

entah kenapa kok rasanya saat aku lagi bete ato ga ada ide untuk ngelayout materi-materi aku selalu mencari inspirasi melalui chat dengan orang-orang tak dikenal disebrang sana. entah apapun yang dibicarakan, yang penting ngobrol, hehehehe

aku selalu online di YM, tapi kok rasanya ngobrol dengan orang baru yang tidak dikenal memberikan nuansa yang berbeda, bahka kadang malah ngai inspirasi untuk layout. aneh kan?? padahal ga ada hubungannya sama sekali antara ngobrol dengan design. ga tau degh...

Iklan

Ini iklan himbauan terbaru, silahkan dilihat....

Makna Sebuah Pesan

bulan-bulan belakangan ini dunia internet Indonesia (bahkan lebih dari separuh dunia) sedang heboh dengan sebuah film pendek yang sangat-sangat kontroversial, Fitna. Film yang dibuat oleh seorang kewarganegaraan Belanda, Geert Wilders ini mengundang kemarahan banyak umat islam di seluruh dunia karena isinya yang memojokkan dan menggeneralisasi umat dan agama Islam sebagai agma teroris, juga menuduh Al-Quran sebagai kitab yang menyuruh umatnya untuk membunuh umat agama lain. Sangat-sangat subjektif dan sangat memojokkan, dan membuat yang menontonnya menjadi berang terutama umat Islam.

aku sendiri menonton film pendek ini di Youtube setelah mendapat info dari milis. jujur, aku sendiri bukanlah umat Islam yang taat, tapi tetep aja film ini membakar hati... dari berita-berita yang kemudian banyak merebak, ternyata film ini awalnya di publikasikan dari situs LiveLeak yang kemudian menghapusnya dari database karena tuntutan dari banyak umat Islam.

kemudian yang menjadi fenomena di Indonesia dan banyak negara berpenduduk mayoritas Islam lainnya adalah pemblokiran situs-situs yang memajang film ini didatabase mereka untuk dapat ditonton oleh banyak orang. sebut saja Youtube dan Multiply. Ini adalah 2 web sasaran utama yang di tutup aksesnya oleh ISP-ISP lokal atas permintaan pemerintah Indonesia. ini masih agak sopan yah pemerintah kita, meminta ISP membatasi akses ke film Fitna setelah mengajukan surat ke webnya secara resmi. kalau di negara Islam lain yang terjadi adalah pemblokiran langsung tanpa permintaan resmi, seperti yang terjadi di Pakistan, Afghanistan, Iran dan beberapa negara lain.

aku sendiri bingung, ini tindakan yang arif atau tidak. mengingat konten yang disediakan Youtube kan bukan cuma film Fitna dowang, melainkan terlalu banyak untuk disebutkan. tindakan pemerintah dengan membatasi akses ke web portal semacam Youtube dan Multiply mengakibatkan banyak hal-hal lain yang justru positif juga terblokir. di kampusku, dosen filmatografi mengajarkan tentang film-film pendek dengan mengambil materi kuliah dari Youtube. juga temen-temen band indi lokal, mereka ngepublish materi albumnya yah di situ juga... serba salah kan??

tindakan pemerintah ini kalau dianalogikan seperti membasmi serangga dengan membakar rumah. padahal banyak racun serangga kan?? emang ga bisa apah pemerintah bekerja sama dengan ISP-ISP lokal untuk membatasi akses dengan membelokkan alamat tujuan setiap mengakses film Fitna saja, semacam program Parental Advisor gitu lho, tapi dengan skup yang lebih luas, gitu.. bisa ga? itu kan lebih arif yah, jadi kita semua pengakses wajib Youtube tetap bisa menikmati layanan gratis dengan bebas dan pemerintahpun tenang karena tetap bisa melindungi rakyatnya dari pesan-pesan yang tidak tepat. bener ga?

itu di negara kita. di Belanda, negara asal pembuat film ini juga terjadi pro kontra yang sangat hebat. para pendukung Geert Wilders menunjukkan aksi dukungannya dengan turun ke jalan-jalan, berkonfrontasi langsung dengan kelompok yang menentang film ini. pemerintah Belanda sendiri diberitakan menentang dipublikasikannya film ini, karena takut akan terjadi pergolakan yang mengakibatkan terganggunya stabilitas ekonomi dan politik dalam negrinya, seperti yang terjadi di Denmark saat munculnya kartun Muhammad beberapa waktu yang lalu.
juga kelompok yang anti film ini sendiripun juga tidak kalah banyak di Belanda. mereka sampai membuat satu website yang menyatakan permintaan maaf atas perbuatan seorang yang mereka sendiri tidak sukai dan telah menyakiti hati banyak warga muslim diseluruh dunia.

coba deh akses sorryforthefilm.com, disana banyak warga Belanda yang menunjukkan sikap tidak respek nya kepada Geert Wilders dan meminta warga muslim tidak menjustifikasi mereka semua seperti Wilders.

hhuuuhhhhh... sudah terlalu banyak opini yang terbentuk, sudah terlalu banyak yang tersakiti... tapi maaf tentu masih tetap terbuka kan yah..?

She's got the Baby...

Pagi ini, lagi sibuk bahas layout promo terbaru dari IM3 dan Mentari tiba-tiba terima telpon dari Kak Si. Ini agak mengagetkan, soalnya biasanya ama kak Si cukup SMSan dan YM ajah, lebih private dan seru krn bisa dilakukan diam-diam... Tapi ini telpon, pasti sesuatu yang sangat penting..

Ternyata ini adalah berita gembira, Kak Si udah melahirkan. Hari ini 28 Maret 2008 pukul 2 dini hari melalui operasi caesar setelah mengalami pecah ketuban jam 10 malam nya. Huaa... senangnyaa....

Aku juga langsung ngabar-ngabarin ke semua orang kantor yang sedang ada di sekitarku. Komentar pertaman dari mbak Dewi, bos ku. Dia bilang: "wah, akhirnya Sissi bisa punya anak juga yaaa.." ahahahahahahaha... ga kaget lah komentar ini, ngebayangin kak Si yang selalunya tampil garang, halah..!!

Selamat yah kak Si.. Semoga ponakanku itu sehat-sehat aja, sama kayak mama nya.. Istirahat yang banyak juga (halah.. penting ga??)...

Nanti-nanti, kak Si udah ga harus bingung lagi mo jalan kemana abis pulang kerja, bisa langsung pulang kerumah soalnya ada yang menunggu untuk dibelai dirumah sana.. :D

Selamat yah kak Si....

**pengen kesana deh liat ponakan baru :D

A Day with Dian Sastro

Hari ini ada hajatan besar di Medan. Hampir 150 orang telah mendaftar untuk bisa dinilai oleh seorang cewe cantik multitalented yang datang ke Medan: Dian Sastrowardoyo…


Ini road show pertama Dian ke Medan sebagai brand ambasadornya Mentari. Dan untuk menyambut kedatangan Dian disini, kita mengadakan lomba Dandan ala Dian Sastro.


Persiapan untuk event ini sebenarnya sudah dimulai dari awal Februari. Kita mengajak 5 radio lokal dan satu tabloid fashion untuk mempersiapkan acara ini. Dan walaupun sempat terundur enam hari, acara tetap bisa berlangsung sesuai dengan yang diharapkan.


Rabu, 12 Februari 2007, sesuai dengan jadwal kedatangan di bandara aku dan mbak Dewi, koordinator ku menjemput ke bandara. Walaupun udah sering banged liat Dian di tivi dan bahkan aku sendiri yang buat materi promo untuk Dandan ala Dian, tetep aja kaget pas liat Dian aslinya secara langsung. Dian ternyata lebih mungil dari yang kubayangkan sebelumnya. Tapi, satu hal yang udah aku duga sebelumnya dan ternyata emang bener: Dian itu ramah banged…


Di perjalanan dari bandara menuju hotel kita ketawa terus, dia doyan becanda juga. Dan karena aku adalah salah satu big die hard fan nya Dian, aku nyempetin lah nanya banyak hal tentang Dian. Mulai dari karir nya, sederet iklan yang dibintanginnya, juga film dan satu hal yang mulai digilainya belakangan: blog. Ohya, aku kaget dan seneng banged pas Dian mengeluarkan kamera Lomo nya untuk jepret aku. Katanya buat dimasukin di blog. Weeeeww… kebayang klo Haqi yang dapat kesempatan ini, dia bisa pingsan kali, hehehehe


Dian itu low profile banged lho, dan dia welcome untuk semua hal yang diinginkan para fansnya dari dia. Misalnya di salon hotel. Dian dengan sangat-sangat ramah menyanggupi permintaan foto dan ngobrol ngalor ngidul ga jelas dari hair stylist disitu, padahal semua juga tau banged Dian pasti masih ngantuk berat, soalnya dia bangun jam setengah tiga pagi hari ini demi persiapan ke Medan. Bukan cuma di salon, setelah ke kantor juga, Dian kan singgah dulu di ruangan kerja lantai 2, dan tentu jadi sasaran objek foto bareng semua orang disana. Hehehe.. aku juga curi kesempatan buat minta Dian duduk di meja kerjaku untuk aku foto, dasar ganjen :p


Acara pertama hari ini adalah press conference dan press talk di ruang Auditorium 001 Indosat. Acara ini dihadiri oleh pejabat Indosat Medan dan wartawan baik dari media cetak dan radio. Disini Dian banyak diwawancara soal acara Dandan ala Dian dan Mentari. Juga ada sesi foto Dian dengan pejabat Indosat dan rekan wartawan dari media lokal yang sengaja kita undang untuk datang. Seru.. seru banged. Ini, silahkan di lihat sebagian hasilnya..


Gak terasa udah jam makan siang aja. Karena di perjalanan dari bandara tadi Dian sempat cerita kalo dia demen makanan lokal, pak Gunung langsung menawarkan untuk makan siang di rumah makan Sipirok yang lokasinya disekitar belakang kantor. Jangan ngebayangin ini rumah makan mewah dan berkelas atas, ini lebih tepat disebut warung makan yang menyediakan tradisional cuisine dari Tapanuli Selatan, tepatnyya Sipirok. Ga pake jaim, Dian langsung lahap makan pake tangan. Hihihi… jarang-jarang solanya bisa liat artis beken mau ngelakuin hal kayak gini, langsung lah disempetin foto-foto…


Abis dari makan, acara langsung berlanjut lagi. Dian dan team kita langsung menyerbu ke Plaza Medan Fair. Kita menuju lantai 4 nya, yaitu sentra ponsel yang juga ada Gallery Indosat nya. Mulai di Gallery, para fans Dian langsung menyerbu untuk foto bareng. Kita sampe kewalahan mengendalikan orang-orang yang menyerbu dan berebut untuk foto bareng Dian, dan kebanyakan menggunakan hp seadanya. Yah, bisa dimaklumi lah, soalnya kan jarang-jarang ada kesempatan kayak gini.


Gak cuma ke Gallery, Dian juga mengunjungi outlet-outlet yang ada di sentra ponsel ini. Gak semua, tapi terutama adalah yang memajang branding Indosat dan menjual SP Mentari dan IM3. Yah, itung-itung rejeki emas buat didatengi Dian Sastro lah buat para outlet, hihihih… Dan ini juga lumayan membuat kehebohan lho, semua orang tetep ngikutin kita untuk mencari kesempatan foto bareng Dian. Hebatnya, Dian tetep melayani semua fans nya dengan ramah. Salut dan acungin 2 jempol deh buat Dian.


Punya waktu istirahat sekitar sejaman, Dian langsung diboyong ke hotel. Perlu persiapan juga kan untuk malam final Dandan ala Dian di Merdeka Walk. Dan emang aslinya Dian itu prof banged yah, dia bener-bener bisa tampil seger lagi walo cuma istirahat bentar.


Merdeka Walk udah mulai penuh saat kita nyampe dilokasi. Dian menyempatkan makan malam sebentar dengan para pemenang quiz SMS yang diselenggarakan sebelumnya. Disini juga tetep… foto-foto! Asli emang semua orang pengen banged punya dokumentasi peribadi bareng Dian. Asli cantik siih…


Dandan ala Dian Sastro sendiri langsung dinilai oleh Dian, sebagai juri utama. Acara ini melihat peserta yang dibagi menjadi 4 kategori (anak-anak, remja, dewasa dan khusus) untuk dinilai dari cara berdandannya yang paling bisa mirip dengan Dian. Jadi bukan kepiripan fisik yang dilihat. Terus juga, Dian sangat memperhatikan kealamian gerak dan sikap dari peserta. Ini yang menjadi sebab kenapa ada satu peserta yang asli cantik banged ga menang sama sekali. Lho kok? Karena menurut Dian kecantikan si peserta sangatlah artificial, jadi gak mencerminkan keperibadian aslinya lagi…


Acara Dandan ala Dian malam ini baru selesai jam 11.20 malam. Ini molor sejam dua puluh menit dari jadwal karena banyak hal tak terduga yang terjadi di acara. Misalnya wawancara Dian dengan peserta yang bisa sampai 5 menit dan parade catwalk tambahan yang dilakukan diluar rencana. Ini tentu dilakukan adalah untuk bisa menilai dengan sempurna para peserta yang mengikuti lomba. Juga, ada yang sangat special malam ini, Dian memberikan pertunjukan khusus untuk para peminatnya malam itu: Catwalk Appearance. Jadi Dian ikut jalan di panggung untuk menunjukkan bagaimana kepribadian yang dinilai oleh Dian. Saluut deh….


Udah setengah dua belas, dan semua juga pasti capek berat dari event malam ini. Tapi bukan berarti langsung pulang, soalnya kita masih nyempetin ngegedor Kedai Tiramitsu untuk mencicipi Pancake Duren yang enak itu.. Yummmi… hehehehe.. Sukur aja tokonya masih bersedia membuka pintu untuk kita dan bersedia menjual pancake persediaan besok untuk malam ini.

Baru hamper jam setengah satu pagi kita anter Dian balik ke hotel untuk istirahat. Ini bener-bener hari yang melelahkan, tapi juga menyenangkan soalnya menemani artis sekaliber Dian Sastro. Berharap banged deh ada hari lain kayak gini besok-besok… **ngareeepp….

Jilbabers di 21 Sun Plaza

Hari ini premier Ayat-Ayat Cinta di Medan. Eh, tepatnya premier untuk jadwal reguler, karena sabtu kemaren udah tayang deluan untuk mid night show. Sun Plaza agak spesial kali ini, karena banyak banged muslimah berkerudung yang mengunjungi, daya tariknya tentu saja Ayat-Ayat Cinta yg memang diangkat dari novel islami karya kang Abik yang udah deluan best seller di pelosok nusantara dan beberapa negara lainnya.


Yang lebih spesial lagi, pasukan jilbabers yang memadati Sun kali ini bukan hanya yang muda-mudi saja, tapi juga ibu-ibu perwiridan. Ada temen tante Emma yang kebetulan ketemu nonton, komplet dengan gerombolan wirid rabunya.


Jarang-jarang Sun 21 muter film Indonesia, biasanya khusus hollywood ato film dari luar semua. Kalo pun ada film Indonesia yang diputar disini adalah film yang emang laris setelah diputar dibioskop lainnya: Palladium 21. Ini bukan cuma opini au lho, tapi pak Irfan, manager operasionalnya yang bilang. Jadi film lokal yang diputar di Sun 21 pasti bukan di hari premier kayak Ayat-Ayat Cinta, tapi yang udah terbukti laris dowang kayak Naga Bonar Jadi 2 dan Love.


Balik ke suasana baru yang menyelimuti Sun 21, nonton kali ini dapet tiketnya dari program Retensi Indosat Cab. Medan. Jadi judulnya gratisan deh.. Tapi sukurnya masih dapet pw buat nonton, di F. Soalnya satu studio 1 ini penuh lho..


Suasana ngantri juga bukan cuma di loket pembelian tiket, tapi juga di pintu masuk bioskop. Padahal yah semua penonton udah dapat nomer kursi masing-masing kan yah, tapi tetep aja pada berdiri ga sabaran di depan pintu studio seolah-olah nanti setelah pintu studio buka semuanya rebutan, hehehehe.. Jarang-jarang terjadi nih...



Didalam juga, berisiknya persis kayak mo rapat kelurahan. Banyak banged obrolan-obrolan kelompok kecil, yang bikin suasana jadi kayak sarang lebah. Semua scene film dibahas, dibandingin ama versi novelnya.


Juga ada suara anak-anak nangis, iih..berisik. Trus yang paling bikin ga nyaman adalah barisan cewe-cewe ga jelas di belakangku: kakinya selau ngentak-ngentak kursi ku dan ketawa-tawa ga pada tempatnya. Ohya, juga ada yang ditengah seriusnya film tiba-tiba ngangkat telpon dengan suara keras, ngobrol dengan santainya seolah-olah dia lagi diruang tamu. Ga mikir banged klo orang lain lagi berusaha menghayati setiap kalimat dan adegan yang mengharukan... Ngudik...!


Ohya, aku sama sekali belon cerita soal filmnya yah? Hmmm..ga usah aja kali yah. Soalnya pasti udah banyak banged reviewnya dimana-mana kan? Ato malah juga udah nonton sendiri. Jadi ga penting banged buat dibahas. Suasana nonton jauh lebih menarik...


Cuma aja, ada dua bagian cerita yang aku sangat harapkan divisualisasikan tapi taunya ga ada di film ini. Bagian pertama adalah saat Fachri sakit di kontrakannya dan ayah Maria menjenguknya dan kaget karena ternyata lantai kamar mandinya bocor dan meneteskan air di kamar Fachri. Saat ditanya kenapa ga ngomong soal kebocoran itu dengan bijak Fachri bilang bahwa lantai yang bocor itu juga adalah atap kamarnya, sehingga jika akan diperbaiki maka yg bertanggung jawab adalah kedua belah pihak, sementara dia sedang kesempitan keuangan maka dia memilih menunda memperbaikinya.


Menurutku bagian ini tidak divisualisasikan karena memang tidak ada peran ayah Maria di film ini. Dari awal film Maria hanya didampingi ibunya.


Bagian kedua yang juga aku harapkan ada visualisasinya adalah saat Maria bersimpuh di pintu surga memohon kepada Maryam untuk diizinkan masuk surga sambil melirihkan surat Maryam. Kurasa ini tidak divisualisasikan karena terlalu beratnya menggambarkan surga dan Siti Maryam. Juga menghindari kontroversi yang mungkin muncul jika ditampilkan.


Bagian lain yang juga hilang adalah saat Fachri diundang keluarga Maria makan malam di restoran mahal dan Fachri memberikan tauladan kepada teman-temannya bagaimana menghormati pemberian dan memilih makanan yang pantas. Ahh..walaupun bagian ini seharusnya penting untuk menunjukkan sisi wise dari seorang Fachri.


Dari sisi cast, aku sedikit kurang merasa nyaman dengan aktingnya Rianti. Yah, menurutku dia kurang bisa membawakan aura Aisya dengan baik. Ekspektasi ku dan mungkin banyak orang adalah hadirnya sosok Aisya yang kagum akan Fachri dan islam, lembut, santun, bersahaja. Tapi kok kesannya malah Aisya yang dibawakan Rianti agak ninggi, terlalu elegan (kalo bukan ninggi) dan kurang santun. Mungkin aku udah terlau naam image nya Rianti yang VJ MTV kali yah.. Ga tau lah.


Over all, ini adalah film yang sangat recomended untuk ditonton. Walaupun memang sudah beredar bajakannya yang dicopy saat proses editing di studionya MD, tapi sangatlah pantas dan berharga untuk nonton di bioskop. Jangan lupa siap-siap tissue atau sapu tangan, karena buat pencinta drama yang melankolis akan sangat-sangat menyentuh.


Selamat buat mas Hanung atas filmya, ditunggu film dahsyat berikutnya, tanpa pengunduran jadwal tentunya, hehehe.. Juga, kalo bisa nonton film ini jangan saat ramai deh, biar syahdu suasanaya :p

MarComm Indosat Gathering 2008

Kalo-kalo ada yang memperhatikan frekuensi postingku belakangan ini, aku update blog terakhir sebelum postingan Gempa itu awal bulan februari. Lumayan panjang istirahat postingnya. Yah, aku ga sempat-sempat posting (walo waktu itu banyak materi posting) adalah karena sedang sibuk banged dengan banyak list to do layout dan MarComm things. Salah satunya adalah untuk dikirimkan ke acara yang dijadiin judul post ini: Marketing Communication of Indosat Gathering Early 2008.


Ini adalah event semesteran MarComm nya Indosat dan biasanya dilaksanakan sebagai hajatan akbar, karena review kerja dan planning for whole past and next year di bahas disini. Dan aku, yang baru bergabung dengan MarComm Indosat cabang Medan selama sepuluh bulan ini mendapat jatah berangkat, mendampingi koordinator dan kepala cabang.


Even kali ini diselenggarakan di Jakarta, tepatnya di Upper Room lantai 10, Nikko Hotel. Venue nya keren banged, dan theme acaranya kali ini adalah perang bintang dengan tajuk: Indosat Stikes Back. Dari sebelum-sebelum acara kita ga diwajibkan pakai dresscode apa-apa, padahal Dealer Gathering dan meeting kepala cabang yang diselenggarakan sejak 2 hari sebelumnya diwajibkan pakai baju corporate dan branding. Ternyata kita dikasi seragamnya di registrasi: t-shirt hitam berlabel Stikes Back..

Venue yang diset kayak bioskop (asli keren banged, berasa kayak lagi ngehadiri premier film, bukan gathering) dibuka sekitar setengah jam setah semua marcomers dari semua cabang berkumpul di lobby dengan suguhan pembuka. Dan aku lumayan terkaget-kaget karena ada film pendek yang diputa sebagai pembukaan acara. Asli, budget acara ini pasti mendekati angka seratus juta deh...

Sesi awal gathering diisi ama review kerja MarComm secara nasional, region dan cabang oleh mbak Turina Farouk. Dia ini adalah Div Head MarComm Indosat, dan pangkatnya adalah Vice President. Hmm, ga bakal nyangka soalnya dia masih keliatan muda baged. Secara outlook kayaknya masih awal 30an tahun! Akh..pangling daaah liatnya. Selain mbak Rina, pembicara yang lain adalah orang-orang dari MarComm head quarter lainnya yang masih dibawah mbak Rina.

Dan karena acaranya diselenggarakan hari jumat, break siang lumayan panjang: satu setengah jam. Dan dari pada kepikiran bete, mbak Dewi a.k.a. koordinator ku ngajak ke EX Plaza Indonesia, cuma tinggal nyebrang dari Hotel Nikko ini. Ya uda, langsung deh ama beberapa rekan marcomm lainnya cabut kesana. Kita sekalian makan siang dimana. Ohya, makan siang kali ini makin menguatkan pendapatku betapa enaknya makanan di Medan, karena ternyata Sop Buntut yang aku pesan di food court sini (yang juga direkomendasi 'enak' oleh temen-temen sini) ternyata rasanya datar, ga lebih dari rasa bawang goreng pakai kecap dowang, huehuehue.. Ga lagi deh...

Balik ke acara yang dijadwalkan jam setengah dua telat, akibatnya kami ketinggalan foto session dengan semua peserta, sial..! Kenapa ga dikasi tau dari awal kalo ada sesi ini, jadi kami bisa siap-siap ontime baliknya.. Ini belum termasuk aku dan mbak Dewi dicari-cari pak GWH (kacab ku), sial deh..


Oh ya, setiap selesai presentasi (ada 5 presentasi kali ini) diumumkan nominasi untuk MarComm Competition 2008, yakni kompetisi dari kreatif-kreatif marcomers lokal di kantor cabangnya masing-masing dengan kategori semua posmat kayak spanduk, t-banner, baligho dan sebagainya. Inilah yang kupersiapkan selama 2 minggu terakhir makanya banyak waktu tersita buat ngeblog, selain juga banyak launch progra dan event lokal lainnya. Dan aku- eh, cabang Medan mendapat 3 nominasi kali ini, 2 diantaranya adalah kreatif yang aku kirim: Baligho dan Branding Becak. Satu lagi adalah kreasi wartawan yang dikirim Roy: media release. Ini cukup prestasi ternyata, mengingat anjloknya rangking cabang Medan secara nasional, dan ini akan aku ceritakan lebih detil di akhir post ini.


Gathering kali ini sempat dihadiri oleh pak Guntur S. Siboro, Direktur Marketing Indosat. What an honour kan. Dan acara masih berlangsung terus sampai jam 5 sore, ini termasuk membahas work plan quarter-quarter berikutnya.


Diakhir sesi pertama ini ada kejutan dari head quarter: ada farewell. Pindahan beberapa manager MarComm HQ ke divisi bentukan baru. Dan ini lumayan menarik perhatian karena diset mengharukan dengan ucapan-ucapan perpisahan dari small team HQ yang ternyata bayak berantem-berantema juga, kirain cuma team cabang Medan aja yg punya bayak beranteman, hehehe...


Break makan malam ga kemana-mana. Soalnya waktunya pendek dan takut kalo-kalo kehilangan moment lagi. Semuanya pada makan di lokasi. Dilanjut ama foto-foto. Yah, harus selalu ada moment buat dikenang kan..


Sesi acara malamnya lebih ke party. Yah, lebih banyak porsi hiburan kali ini, dan acara utamanya adalah penganugrahan untuk karya kreatif lokal yang sudah dinominasikan di sesi sebelumnya.


Kali ini para new marcomers (tepatnya baru kali ini ikutan gathering) didudukkan di barisan paling depan dan diberi kesempatan memperkenalkan diri kekeluarga besar MarComm. Banyak yang memang baru menjadi karyawan Indosat juga ada yang pindah bagian, dan aku adalah salah satunya.


Kesempatan lain yang aku dapatkan adalah mejadi pembaca nominasi dan menyerahkan hadiah ke pemenang lomba. Ohya, for your information dari 9 kategori yang aku ikuti aku mengirimkan 14 karya lokal dan hanya 3 yang menjadi nominasi. Dan tau gak, TANPA KWMANGAN sodara-sodara, hehehe.. Sedih dih, juga malu.. Soalnya dari 20an kategori terbaik (belum termasuk kategori Out Standing) dengan 3 pemenang di tiap kategori berarti ada 60 kemenangan kan? Dan aku rasa cuma cabang Medan deh yang kebagian 'best' satupun.. :(


Dan awarding bukan cuma untuk kategori 'best', sebelum penyerahan award 'outstanding', ada 6 tangkai mawar kuning untuk The Worst Branch dalam beberapa kategori. Bisa ditebak, cabang medan secara borongan menyabet 3 kategori: The Worst Awareness Mentari, StarOne dan Matrix. Dan perwakilan cabang harus maju kedepan untuk menerima 'penghargaannya'. Berhubung mbak Dewi dan pak GHW udah cabut deluan maka mau gak mau akulah yang maju ke depan...


Yah, ini mungkin memang kenyataan di Medan, bahwa operator kami sangat-sangat underdog disini. Menjadi 'pemain' kedua-bahkan beberapa kali terdepak ke posisi ketiga memang sangat mengerikan. Walopun dah bikin program lokal dengan semangat berapi-api dan juala banting tulang, tetep aja gak dapet apresiasi apa-apa.


Ohya, waktu aku info ke mbak Dewi dan pak GHW soal ini mereka nanggepi: next time kita rebut. What about last time? Bukanya udah usaha ngerebut juga? Dan barulah aku dapet cerita lengkap gimana down dan terpukulnya kacab ku di 2 meeting sebelumnya karena misprestasi cabangnya yang berdampak kecilnya alokasi budget untuk kerja semester berikutnya. Itu belum termasuk lewatnya beberapa kompensasi prestasi ke luar negri yang gak beliau sebutin (alias aku denger dari sumber lain). Padahal untuk IM3 udah pencapaian target. Ternyata direksi hanya melihat sisi tertentu yang dipatokkan oleh beberapa pihak aja... Yah, sabar deh pak...


Selesai acara hampir jam 12 malam. Ada Hedi Yunus dan penyanyi wanita (tidak terkenal) diantara penyerahan award. Dan aku berkesempatan joged bareng mbak Rina (the div. head) dan beberapa kali kesempatan maju keatas panggung. Great for a newbi kayak aku, hehehe..


**diposting menggunakan hp, jadi mohon maaf karena foto-foto akan di upload berikutnya setelah bisa online dari PC..

Medan gempa lagi...

baru ajah berasa gempa yang lumayan kencang di Medan. aku yang ada di lantai 2 awalnya ga terlalu ngeh sampe ibu-ibu di lantai ini tereak-tereak... kehebohan langsung membahana... lari ke bawah melalui tangga darurat, dan ternyata udah rame ama orang-orang dari lantai 6, 5 4 dan 3, semuanya sama hebohnya. ini bener-bener menakutkan, semuanya punya ekspresi yang sama: ketakutan


hal pertama yang kulakukan sesampainya dibawah adalah menelpon si mbak, ga sempat harus buka phonebook, ga kepikiran voice dialing, tapi tekan langsung: 081533219xxx, tone pertama kurang dari 2 detik, diangkat setelah i-Ring mulai berbunyi... "am, gempa.. langsung keluar dek.." tanpa sapaan halo seperti biasa...

segera telepon diselesaikan, karena harus nelpon beberapa orang lain: si abang. kutekan lagi, 0852703888xxx, call drop... uh, kenapa sih... kuulangi lagi, sama. dasar... berikutnya nelpon ke mama, yang ini karena ada di quick dial langsung aja nekan 2 agak lama, dan yah, masuk... Indosat bebas gangguan gempa yah kayaknya :p

sepuluh menitan dibawah dan semuanya udah tenang, mulai deh naik ke lantai 2 lagi. langsung juga hp berdering-dering, banyak telpon. telpon kesekian dari pak Syafri, dan langsung dapat info web Geofon yang setiap sekian detik update untuk gempa di seluruh dunia. langsung kubuka, dan hasilnya seperti screenshot ini:


jadi web ini mengumpulkan semua info gempa dari seluruh dunia lengkap dengan peta dimana gempa tersebut terjadi. dan Gempa barusan berpusat di Sinabang, pulau Simelue. inih lokasinya:

dari info web nya gempa kali ini mengguncang dengan kekuatan 7.2 SR dan berpusat di laut dengan kedalaman 30 km. syukurnya tidak berpotensi tsunami, dan belum tercatat ada korban dan tidak ada kerusakan berarti.

hmm.. semoga semuanya baik-baik saja.....

Alena: cantik dan bersahaja


Barusan pulang dari MerdekaWalk, Indosat ngesponsorin acara Imlekannya Mix FM: Mix Your Chinese New Year with Mix FM. Sebenarnya yang disponsorin Indosat hanyal insertion acaranya: Karaoke Mandarin yang difinalkan malam ini. Rangkaian acaranya sendiri telah berlangsung seminggu secara onair di radio.

Ga ada yang spesial di acara ini, gak untuk venue nya, gak untuk tata acaranya, gak untuk penyelenggaranya. Semuanya biasa aja (klo gak tega bilang jelek :p), termasuk karaokeannya sendiri. Tapi yang menjadi kejutan disini adalah hadirnya Alena, si jawara Asia Bagus 2000 di Malaysia yang juga pernah menjadi additional singer di Elfa's Singer dan juga model catwalk nasional.

Yup, Alena emang selain cantik dan bersuara merdu juga sangat bersahaja dan ramah. Dia cuma nyanyi dua lagu, tapi kebanyakan penonton (yang saya yakin gak terlalu tahu siapa Alena sebelumnya) langsung beringsut ke pinggir panggung untuk menyapanya dan meminta tanda tangan serta foto bareng. Dan Alena melayani semuanya dengan senyum lebar, jadi ga ada yang desakan dan berebut, karena betah ama senyumnya yang bikin adem.


Aku sendiri sempat ngobrol banyak ama doi, dan obrolan ini kayak antara temen aja, karena Alena gak bersikap ngartis, sangat-sangat down to earth. Dia nanya aku kuliahnya apa, aku jawab Komunikasi trus dia langsung nyambung dan cerita kalo dia juga Komunikasi, ambil Public Relation di UPH.



Hampir 20 menitan ngobrol aku ambil beberapa fotonya dan selau diberi pose-pose terbaik dengan senyum terbaiknya. Lihat aja disini. Sampe-sampe, aku kelupaan kalo harus mendokumentasikan pemenang lomba Karaoke Mandarin yang udah mulai diserahi hadiah dipanggung. Sukur aja mas Trisna langsung taggap mengambil alih kamera dari aku, kalo gak... lewat deh moment bukti sponsorshipnya, hehehehe


Semoga Alena tambah maju deh, tambah sukses. Juga untuk album keduanya, semoga bisa diterima pasar dan mampu mendongkrak nama Alena ke kalangan lebih luas. Love Alena :D



**buat yang berminat untuk menghadirkan Alena di acaranya, boleh silahkan hubungi mbak Idha, manajernya di alenamanagament@yahoo.co.id atau telpon di 08161853339 :D

Another complaint to Klinik Kesehatan Bunda

Yup, ini emang komplen untuk kesekian kalinya dari orang-orang yang berobat di klinik ini. Setelah beberapa waktu lalu kak Ira pernah gondok kali ama klinik ini, lalu akulah yang harus merasakannya sendiri kali ini.

Ini bukanlah pertama kalinya aku berobat disini, sebelumnya pernah flu berat dan merujuk kesini, tapi cuma ditanya hal-hal non diagnosa ama dokternya lalu disuruh ke apotek buat nebus obat. Itu dulu... Sekarang lain lagi, alias lebih parah lagi! Aku aja ampe bingung, bagian mana yang harus aku ceritakan duluan. Tapi aku mulai dari yang pertama dijumpai deh..

Buat siapa aja yang pernah berobat kesini pasti juga tau gimana memuakkannya receiptionist di klinik ini. Seperti barusan tadi, aku datang ke meja receiption untuk mendaftar ke dokter gigi. Ada 3 receiptionist disana, tapi tak satupun yang menoleh atau merespon saat aku berdiri didepannya. Jadinya kuputuskan langsung bicara agar mereka tau tujuanku datang kesana. Kubilang: 'Mbak, saya mau ke dokter gigi', bukannya langsung melayani, eh malah langsung ambil kegiatan lain: yang satu langsung angkat telpon, yang tengah langsung ambil buku dan nulis sesuatu dan yang ketiga ke laci-laci gitu ga tau ngapain. Aku ngomong lagi agak kenceng baru direspon ama yang ditengah, yang tadi pura-pura nulis, itupun reception nya ga mandang wajahku, iiih.. ini sedang memberikan pelayanan ato apa sih?? Bikin palak..

Akhirnya dia cuma minta ktp, buat diisi datanya. Lalu aku nunjukin kartu asuransi kesehatan, yang ditanggapi dengan nafas melenguh. Ga ngerti apa maksudnya. Nulis-nulis sesuatu di buku pasien trus aku disuruh nunggu, itu sekitar jam tujuh kurang dua puluh menit.

Sekitar 40-an menit aku nunggu baru akhirnya dipanggil. Awalnya aku kirain dokter gigi emang lagi banyak pasien, karena emang rame yang duduk di ruang tunggunya. Tapi pas masuk ke ruang periksa, ruangannya kosong. Dan empat penghuninya yaitu 2 dokter dan 2 perawat sedang bicarain sinetron yang sedang tayang, ga tau judulnya apa tapi yang maen aku liat Nirina. Howalaaaaaa....

Pemeriksaan dimulai, oleh dokter yang lebih muda. Dia nanya keluhanku apa sambi membersihkan bagian-bagian gigiku. Aku cerita aja dengan keadaan mulut mangap penuh alat-alatnya bahwa tadi abis makan rempeyeknya mbak Dewi kayaknya ada yang nyelinap di sela gigi dan bikin rasa ngilu. Dia bilang gigiku bolong. Yah, emang bener sih gigiku ga sehat. Doi meriksa lagi, dan mulai membersihkan dengan alat-alatnya yang ribet itu. Caranya terlihat sangat profesional dan si dokter junior terasa sangat ramah, membuatku menilainya sebagai satu-satunya yang berlaku normal di klinik ini.

Setelah memeriksa gigiku, dia memvonis bahwa 5 gigiku berlubang, yakni 2 di kanan bawah, 2 dikiri bawah dan satu di kiri atas. Semuanya perlu ditambal agar tidak terjadi lagi kemasukan remah makanan. Aku setuju untuk ditambal semua, tapi si dokter bilang jangan ditambal sekalian, melainkan bertahap. Hari ini yang ditambal hanyalah 2 gigi di kanan bawah. Aku juga bingung kenapa ga sekalian aja ditambal semua, tapi yah udahlah...

Penambalan memakan waktu sekitar 15 menitan, termasuk ngebersihin sela-sela gigi sebelum ditambal. Ga ada rasa sakit atau ngilu yang berlebihan, jadi kukira semua prosesnya normal dan hasilnya pasti baik, karena persis setelah ditambal dan aku dipersilahkan membayar di kasir semuanya masih terasa OK.

Setelah pembayaran yang memakan waktu 20 menitan aku berniat pulang, ternyata ketemu mas Indra di ruang tunggu depan. Doi bawa Fatih, anak pertamanya yang demam. Sempat ngobrol bentar tiba-tiba aku merasa bagian gigiku yang ditambal berdenyut sakit sekali. Langsung aja aku bergegas balik ke dokter semula, aku takut ada yang salah dari penambalan barusan.

Sesampainya di ruang dokter lagi dan aku sampaikan rasa denyutan, si dokter dengan nyantai bilang kalo itu reaksi normal dari penambalan gigi untuk orang yang baru ditambal sambil menuliskan resep untuk di tebus dan bilang: "ini obatnya langsung dimakan yaa" . Lho, kalo ini memang reaksi normal kenapa ga sekalian di kasi obatnya tadi setelah proses penambalan? Kebayang apah kalo tadi antrian di kasir ga lama dan aku ga ketemu mas Indra? bisa aja aku udah sampe rumah baru merasakan sakitnya denyutan dan harus balik lagi ke rumah sakit? Ini dokter ato apa sih???

Tapi rasa sebalku belum cukup sampai disitu. Aku harus antri lagi di kasir untuk menebus obat dan pembayaran, dan karena aku tadi pake kartu asuransi kesehatan, si kasir memerintahkan aku untuk balik ke receitionis untuk mendaftar lagi menggunakan kartu asuransinya. Sialan.!

Ini semua belum cukup, karena setelah kembali ke kasir, si apoteker yang jaga dengan kasar memerintahkanku duduk kursi tunggu menunggu proses penggesekan kartu asuransi. Dengan kondisi gigi yang berdenyut kuat aku harus menunggu dengan rasa yang sangat menderita lebih lama? Aku langsung emosi aja, dan bilang ke kasirnya untuk mempercepat prosesku karena gigiku udah sakit banged dan aku ga bersedia nunggu di antrian lebih lama alias aku akan nunggu tepat didepannya, sampe dia menyelesaikan prosesku.

Eh.. si kasir malah dengan kasarnya menjawab: "ini banyak yang mo dikerjakan."

Aku bertahan berdiri terus didepannya, tapi dia gak ngelakuin apapun kecuali cuma ngedumel ngeliatin kertas-kertas strukku di mejanya. Emang dasar dia aja yang mo memperlama proses, padahal udah ga ada kerjaan lain. Sampe beberapa menit dia mungkin gerah juga diat aku tetap berdiri didepannya dengan kasar dia membating obat dengan telapak tangannya di meja kasirnya sambil bilang: "nah, makan aja lah dulu obatnya.!"

Karena emang gigiku udah denyut sakit banged akhirnya kuambil juga obatnya dan telan di depan dispenser. Kutelan bersama sebalku di klinik ini.

Aku emang bener-bener harus nunggu lagi, mungkin 5 menit atau 10 menit aku udah ga terlalu liat waktu lagi baru akhirnya dipanggil oleh si kasir sialan tadi. Kali ini dia udah agak ramah mengembalikan kartu asuransi ku sambil menjelaskan frekuensi makan obatnya. Aku udah pasang tampang terjutek untuk menghadapinya dan kurasa dia menyadarinya, aku liat mukanya memerah.

Aku tanya namanya, enaggan banged ngejawabnya: Irma pak. Dan kalimat yang langsung keluar cepat dari mulutku: "Laen kali kayaknya kamu harus tau gimana ngelayani pasien, kami disini bayar, bukan gratisan" dengan nada pedas. Ini belum terasa cukup sih, tapi setidaknya lumayan melampiaskan emosi ku, dan gigiku masih berdenyut...


Sampe rumah gigiku masih berasa denyut juga, bikin ga bisa konsen dan rasa ga nyaman banged. Aku cerita ke anak satu kost yang sedang Co-Ass di RSU Pirngadi, apa iya ini reaksi normal untuk gigi yang baru ditambal? Dan sangat mengejutkan, dia bilang seharusnya setelah ditambal itu ga denyut-denyut amat, paling hanya merasa risih kayak ada benda asing yang nyelip digigi. Kalo rasanya denyut, itu kemungkinan karena tambalannya ga sesuai dengan lubang digigi. Anjrit...

Akhirnya dari dia dikasi obat yang alhamdulilah ngilangin rasa denyutnya. Dan cerita-cerita lagi, kenapa yah tadi klo emang mo ditambal ga sekalian aja. Jawaban dari dia: kalo kunjungannya beberapa kali kan artinya si dokter dibayar beberapa kali.. Anjroooooooott........

Sialan banged kan? Iih, kalo ada pilihan lain mending cari tempat berobat lain aja lah asal jangan klinik bunda..!

faira

di inbox email kantor ku ada email baru dari oom Joko, ternyata undangan pernikahan kak Ira dan mas Fardian :D

tadi pagi sempet ikut mengorganize penyebaran undangannya di lantai 2 dan 3, tapi harus ninggalih di lantai 4 karena ada tamu yang ga bisa ditinggal. maap yaaa...

undangannya cakep, pinky ala kak Ira. modern, nice and stylish. bikin semua pengen dateng, halah..!!
owh ya, yang agak mengagetkan di emailnya oom Joko adalah, ada link di footer emailnya: www.faira.co.nr lho ini web apa yah? langsung lah kukunjungi, dan ternyata: taraaaaa


wah, keren banged... hihihihihi
isinya ada gajah dan meong. representasi masing-masing dari karakter keduanya, hehehehe

semua pada kunjungi juga yaaa

jurang dunia

ini udah jam lima sore, udah diluar jam kantor memang. tapi telingaku mendengar 2 hal yang sangat kontras untuk satu hal yang sama: salary

di meja barusan beberapa karyawan permanen disini lagi heboh soal bonus yang sampe 21 juta. aji gile... itu cuma bonus ato apa yang sampe 21 juta.. ck..ck..ck... pengen deh

mpe sakit perut aku dengernya. beneran sakit perut, bukan dibuat-buat. di toilet ketemu anak-anak OB, yang lagi ngumpul ngebahas meeting yang barusan mereka ikuti. aku langsung nanya aja, apa yang disampaikan di meeting. Wawan langsung bilang: 'apalagi klo bukan penurunan gaji. emang gitu koperasi ini, masak pas semua serba mahal kek sekarang kami malah diturunkan gajinya.' wwhoooaaaa.....

setelah nanya-nanya ke OB yang lain jawabannya agak berbeda, katanya pihak user Indosat dari HRD pusat Jakarta belum memutuskan apakah akan memperpanjang kontrak atau tidak. dan ini artinya: akhir masa PHL (pekerja harian lepas) mereka belum pasti.

yah, dunia memang selalu penuh dengan dinamika. tapi dinamika seperti ini terlalu susah untuk dipahami dan dimengerti. kenapa harus terlalu besar jurang nya???

UPDATE:
dapet info lagi dari temen jenitor yang lain, ternyata mereka ga turun gaji, tapi sumber penghasilannya yang dipangkas: mereka tidak diperbolehkan lagi claim over time untuk kerja diluar jam kerja normal. whuuuaaa... ini lebih gila lagi, soalnya kan mereka yang paling sering beberes kalo weekend??

Ayam dan Kak Si

aku ga tau dengan pasti udah berapa hari spanduk ini terpasang disana, di persimpangan jalan Thamrin-Perintis Kemerdekaan, persis di pojok luar rumah sakit Pirngadi yang memang pojokan strategis banyak spanduk. tapi pas kemaren aku sadar akan spanduk ini, aku langsung mengingat satu orang: kak Si

sekedar informasi aja sodara-sodara, kak Si adalah penikmat ayam yang sangat-sangat dahsyat, hehehehehe... bisa dibilang juga, klo kak Si adalah predator ayam, kekekekekek

ga denk, dari semua yang aku tulis... cuma mo ngasi tau: aku kangen banged ma kak Si, hehehehhe.. pa lagi liat hal-hal favoritnya kayak di spanduk Ayam Sedaaap ini. ayam adalah makanan fave nya. jadi inget kak Si degh :p

Desk, i'm home ;)

Wow... wow.. wow... Cuti cuma tiga hari ternyata menumpukkan banyak- bahkan terlalu banyak hal untuk dilakukan. Aku kaget banged pas nyadar setelah membuka semua account: emails, rss reader, pending desk, reports....huaaaaa

Dimulai dari emial kantor: 51 new email termasuk 3 dari "System Administrator" yang memberi warn kalo kapasitas mail storage ku udah penuh dan harus segera meretrieve semua email agar bisa nerima email baru. Grrr.....

Trus email peribadi di GMail (2 akun: masing-masing 361 dan 49 emails), Yahoo!Mail (2 akun: masing-masing 118 dan 15 emails) dan mail2web.com. Dari semua emails peribadi ini cuma di mail2web.com aja yang mailbox nya ga penuh sesak, soalnya ini push mail jadi aku selalu otomatis retrieved setiap ada yang masuk, pphiiuuhh....

Semua itu belum termasuk RSS Reader di Google (250 new item) dan Yahoo!Mail (139 new item) yang juga minta dibaca. Juga threads di beberapa online forums yang bakal rugi kalau dilewatkan aja. Wah, kayaknya ga bakal cukup sehari untuk melakukan ini semua.

Belum lagi harus nyelesaikan pending task yang emag udah jadi job desk wajib ku di MarComm dan bikin slideshows report, juga membayar janji ke temen satu divisi untuk traktiran wisuda siang ini. Waktuku kayaknya ga cukup hanya 24 jam sehari ini.

Tapi aku akan menyelesaikan semuanya. Yah, semuanya. Karena ini adalah passion ku untuk kembali beraktifitas mulai jam 7.30 pagi sampai sore bahkan malam berada di depan PC yang selalu connected ke internet kecepatan tinggi dan bisa online di mana-mana, hehehehe

Sekilas aku mendengar ari speaker PC ku: wellcome home uam :D

and Harry Potter were come

akhirnya Harry Potter dan Relikui Kematian nyampe ditanganku, hehehehehe..

yah.. memang sih, sebenarnya udah terbit dari 13 Januari kemaren, tapi itu versi hard cover dan harganya mpir dua ratus ribu. not really worthed untuk anak 23 tahun yang cuma sekedar ingin turut menamatkan kepenasaranan setelah setia mengikuti epik ini dari kelas satu SMA. lagian juga, aku udan baca versi aslinya yang berhasil di download di internet pas jaman buku ini berhasil dibajak sebelum diterbitkan secara resmi pertengahan 2007 kemarin.
awalnya masih sempat kepikiran kalo eBook kemarin itu spoiler, seperti kata banyak orang, taunya emang asli..! aku cuma perlu baca chapter 1 dan chapter terakhir untuk memastikannya.

tapi ya gapapa juga lah, soalnya pas baca bahasa aslinya banyak banged istilah ribet dan bikin kribo yang mengurangi pemahaman seutuhnya dari cerita yang disampaikan. jalan cerita dalam garis besar kan ga cukup yah.
dan lagi, buku versi soft cover ini yang aku inden sejak 10 hari yang lalu (inden di Gramed ngasi diskon 10% plus sticker gratis) lebih kayak hadiah wisudaan ku, dan yang membuatnya lebih special: it was the only gift from my own self, ha..ha..

seperti yang banyak dibicarakan orang-orang, buku ketujuh ini memang jauh lebih ringan dari buku 1000 halaman lainnya. yah, karena memang dicetak diatas kertas daur ulang yang memang diminta oleh J.K. Rowling untuk demikian. dia sangat ingin menanamkan rasa cinta bumi kebanyak pencinta Harry Potter dimuka bumi.
satu hal yang menjadi ketakutanku, juga ketakutan banyak orang di beberapa forum Harry Potter yang aku baca: akankah filmnya nanti akan dapat mengakomodasi cerita 999 halaman dalam rangkuman 120 menit? atau akankah serial epik film Harry Potter lebih banyak dari bukuny? karena besar kemungkinan buku ke enam dan ketujuh dibuat masing-masing menjadi 2 film atau bahkan tiga, demi mengurangi kritik yang selalu mengujani peluncuran film nya karena dianggap mengecewakan banyak pembaca setia yang ingin sebuah visualisasi utuh...
butuh waktu berapa tahun lagi yah untuk nunggu jawabannya?

Cry for A Majesty

Pak Harto telah berpulang, yah.. dari jam setengah dua siang tadi beritanya udah nyampe kemana-mana. termasuk aku yang ga punya tipi dan radio dikamar kost ini. but thanks god i have a smartphone so i can accsess any news right on the time it happen. people name it RSS feeder, hehehehe

aku bukan Kencol yang turut bergopoh-gopoh membongkar lemari mencari bendera disimpan dimana untuk dikibarkan setengah tiang di depan rumah karena bokap-nyokap adalah pendukung setia nya, dan aku juga bukan Dika yang menyembunyikan bendera karena nyokapnya juga merasa harus mengibarkan bendera setengah tiang tapi usahanya gagal karena akhirnya nyokapnya beli bendera baru, tapi aku punya berita menarik di sekitarku atas kepergian Pak Harto.

jam setengah tigaan aku ke depan Pirngadi, makan siang. tiba-tiba ada jeritan yang kuat dan memilukan hati. sumpah, beneran memilukan hati dengernya. kaget banged kirain ada apa, taunya ada ibu manula yang menjerit pas liat tipi ada berita meninggal mantan presiden terlama itu. ibu manula ini meraung-raung karena merasa tertinggal berita dan marah karena ga ada satupun anaknya yang ngasi tau dia tepat waktu pertama berita itu naik.

aku nyesal banged ga bawa henpon buat moto ato ngerekam kejadiannya, tapi ini bener-bener menarik perhatian.
si ibu manula bukan cuma menjerit dan nangis, dia juga meraung-raung minta diantarkan ke Jakarta untuk melihat langsung kejadian itu. ga tau deh apa yang menyebabkan si ibu manula sangat-sangat merasa kehilangan.

yah.. banyak orang merasa kehilangan mungkin atas berpulangnya bapak pembangunan, tapi ini bener-bener spesial, dan original.....

i'm officially graduated from USU ;)

setelah gundah gulana kemaren, akhirnya seorang sahabat mengulurkan tangan dan bersedia duduk bersama di auditorium usu menyaksikan wisudaku, thanks budd.. kemaren-kemaren nanda emang udah bilang kalo dia bersedia, tapi aku kirain cuma sekedar bersedia doank, taunya... hehehehe

dia udah nongol di kostku jam enam pagi buta, masih gelap... sampe di auditorium usu juga masih gelap, tapi udah rame sama wisudawan laen yang diantar keluarganya.

sempet foto-foto bentar, semua hasilnya gila, hehehehe.. nanda yang take semua foto ini. lihat deh, kayaknya dia punya bakat banged kan? jadi fotografer cabul maksudnya ;)

sidang wisuda bener-bener membosankan memang, capek nunggunya. mana udaranya jadi panas banged karena ribuan orang ada diruangan yang sama lagih. parahnya, ga boleh bawa kamera untuk foto-foto didalam, semua dokumentasi hanya boleh dilakukan oleh panitia: Avel USU, takut kali tersaingi hasil fotonya, hehehehe..

dimulai jam 8 (tapi semua wisudawan udah masuk dari jam 7 lho!) akhirnya sidang berakhir hampir jam 12 siang. tanpa sarapan sebelumnya, tanpa minum, tanpa kamera, rasanya kami udah melalui waktu lebih dari seminggu duduk didalam. sangat-sangat membosankan. pas keluar juga harus berdesak-desakan karena ditangga keluar masih ada aja yang maksa poto-poto padahal ribuan orang tengah berusaha mendapatkan udara seggar dibelakangnya, huh..!! belon lagi keluarga wisudawan yang berdesakan berusaha masuk kedalam auditorium, padahal acara dah selesai, ntah apa tujuannya.

aku ama nanda langsung cabut aja, ga ada niat lagi berlama-lama di sekitar kampus, udah kayak lautan manusia sooalnya, terlalu tumpah ruah sampe aku mual liatnya. langsung aja ngumpul ama temen-temen di penang corner. emang udah reserve kemaren, just in case tempat makan ini rame kan.. taunya pas kami masuk ga ada tamu sama sekali, jadilah cuma kami yang ngeributin disini. beberapa temen kuliah yang diundang cuma wiwi, reza, kencol, ama raja dowang yang datang. trus temen kantor yang anak marcomm ga satupun datang, cuma mas indra dowang ama beberapa driver. sisanya ada uya', fahmi dan bang alam, dan uun-nya nanda. yah, gapapa lah, dari pada ga ada orang sama sekali.
makan-makan sekitar 2 jaman, trus kita cabut ke plaza medan fair, ngebilli di Legend. biasalah, selalunya ini yang dilakuin klo dh ngumpul ama wie dan reza. mpir satu setengah jam disana, dan bubar...



bareng ama nanda dan uun cabut dari plaza medan fair. awalnya dah pengen pulang banged, tapi disinggahin makan mie ayam di bhayangkari. udah lama banged ga makan disini, heheheh... saking enaknya ga kepikiran mo ambil gambar bat dishare di blog, ga tau deh enak apa lapar :p
ini memang hari yang melelahkan, cape banged seharian. bangun jam 5 pagi dan baru bisa nemu bantal jam 6 sorenya, tanpa istirahat dikitpun. itu juga masih disempetin nulis buat blog, penting banged soalnya, hehehehe

and my PW is...


and my PW is nobody, i guess....

huhuhuhuhu. desperate banged... masa sih sekalinya seumur hidup sarjanaan strata satu ga ada yang pe we in? masa sih moment sebeharga ini harus dilaluin sendiri?

kemaren udah ngambil undangan, toga, ngelaundry jas, siapin coat, buat siapa?
yah buat aku sih, tapi kok rasanya hampa banged bakal dilalui sendiri?

**berasa banged ga enak ga punya pacar ah, ga ada yang ngedampingi...

Meaning of Your Name

dapet pe-er dari kak Si, tentang arti sebuah nama (apalah arti sebuah nama?), hehehehe
dan namaku (nama panggilanku, tepatnya) punya arti yang aneh, hehehehe.. ada yang pas, ada yang agak ga sesuai sih..

ini dia:

U : Gets blamed for everything >> ga gini kalilah..
A : Gorgeous >> almost match
M: Makes dating fun >> hihihihi

coba cari makna dari nama kamu, ini instruksinya:
This one is easy. All you have to do is spell your name using the letters and their corresponding meanings. Name Meaning Here:

A: Gorgeous
B: Loves people
C: Really easy to fall in love with
D: Is great in bed
E: deeply in love with his/her gf/bf
F: People wild and crazy adore you
G: Never let people tell you what to do
H:Freakin’ beautiful eyes
I: Loves to laugh
J: Makes people laugh
K: Really silly
L: BEST SMILE
M: Makes dating fun
N: Sexy
O: Has one of the best personalities ever
P: Popular with all types of people
Q: A hypocrite
R: Good bf/gf
S: Lives life for fun
T: Great kisser
U: Gets blamed for everything
V: Not judgmental
W: Very broad minded
X: Never let people tell you what to do
Y: Loved by everyone
Z: Lives life for fun

tugas telah diemban dengan baik dan sempurna. saatnya giliran Haqi dan kak Nda untuk melakukan hal yang sama, hehehehehe

:D

BidVertiser

sekarang aku punya beberapa iklan yang bisa di klik untuk ngasi duit ke aku, hehehehehehe

thanks kak Si, thanks BidVertiser :D

Pe We

bingung.... ada rasa sedih. eh, bukan.. ga sekedar itu.. apa yah yang paling tepat??

sebegitu pentingkah adanya pendamping wisuda maka aku harus uring-uringan kayak gini? bukannya wisuda itu cuma sekedar seremonial? seharus apa sih seremonial itu makanya perlu ada yang dampingin? keluarga punya banyak hal lain yang lebih penting dari sekedar menjadi pajangan beberapa menit di depan teman-teman...

tapi wisudaan itu kan ga tiap ari. ini adalah wisuda pertama seumur hidupku, aku ga jadi sarjana saban waktu tertentu kan? aku butuh keluarga yang bangga akan kesarjanaanku, menunjukkannya di depan teman-temanku. perasaan dari sejak masuk kuliah arang tua ku ga pernah datang ke kampus dimana aku bergulat emapt tahun. masa sih ga bisa ngedampingin aku?

tanpa keluarga toh aku tetep punya temen-temen dekat yang bersedia mendapingi wisuda ku. toh juga selama ini aku tinggal sendiri, setiap hari hanya betegur sapa dengan teman-teman, bukan dengan keluarga. toh juga temen-temen yang liatin klo aku sakit, juga cuma teman-teman yang kumpul untuk membuatku merasa senang...

justru karena telah terlalu terbiasa dengan teman-teman, makanya aku merasa butuh satu momen spesial dengan keluarga. aku merasa butuh dilihat dan diperhatikan setelah sekian lama tidak. aku butuh merasa menjadi bagian keluarga, aku punya keluarga. teman-teman juga pernah nanyain soal keluarga, soalnya mereka ga pernah liat keluarga ku...

aahh.....!!!!
siapa yang bakal mendampingiku disaat wisuda nanti????

Perempuan Punya Cerita (oleh Lelaki)

yah, ini review pelem. karena kupikir sayang juga udah nonton tapi ceritanya cuma buat diri sendiri. karena pasti banyak di luar sana yang ogah beli tiket pelem lokal. mudah-mudahan abis baca review ku jadi ada yang tertarik untuk ikutan nonton (ntah ada yang baca ntah enggak, hehehehe…)

Perempuan Punya Cerita merupakan anthology dari empat film pendek yang bercerita tentang empat kisah berbeda dari para wanita, semuanya dibenang merahi oleh sex, penderitaan, atau mungkin layak disebut penindasan terhadap statusnya sebagai wanita. ga tau deh apa 4 perempuan yang menyutradarai anthology ini pernah tertindas atau nggak, yang pasti film ini sangat layak ditonton.

Nia Dinata, salah satu sutradara sekaligus produser film ini terinspirasi membuat sebuah anthology setelah menonton sebuah anthology ketika datang ke festival film di Paris. lalu mengajak rekan sejawatnya untuk menggambarkan keadaan kaumnya yang terlalu tak terlihat dibumi pertiwi.

cerita pertama yang disutradarai oleh Fatimah T. Rony, dimulai dengan kisah Bidan Sumantri (Rieke Dyah Pitaloka) yang sedang di scan di rumah sakit di Jakarta. dia mengidap kanker tapi baru sempat periksa setelah mencapai stadium 3. dia terlalu sibuk menjadi bidan satu-satunya di kepulauan seribu. yang menjadi kejutan di cerita pertama adalah Rachel Maryam yang memerankan Wulan, seorang gadis istimewa karena punya dunia kecil tempat dia selalu bermain sendiri. dan Rachel sangat menjiwai perannya. ga terlihat sama sekali kemanjaan nya seperti di sinetron Stoberi, sangat mengingatkanku ama si Ida, wanita yang juga memiliki keistimewaan di dekat rumah nenek dulu, yah… sangat persis, hehehehe

walaupun tidak seperti gadis-gadis kebanyakan, Wulan tetap menjadi inceran pemuda setempat yang cuma haus seks. disinilah konflik dibangun, saat Sumantri harus berjuang melawan penyakitnya, dia juga dibebankan tanggung jawab moral atas anak angkatnya Wulan yang hamil karena pemerkosaan, serta kasus aborsi nya yang sedang dalam proses peradilan. Sumantri diceritakan pernah melakukan aborsi untuk menyelamatkan jiwa seorang ibu di usia kehamilan yang dianggapnya masih tidak membahayakan untuk aborsi, tapi aborsi tetaplah aborsi, Sumantri menghadapi dilemanya sendiri…

berlanjut ke cerita kedua, Yogyakarta. Dari scene pertamanya langsung mengingatkan yang pernah nonton Realita Cinta dan Rock & Roll. Ya sutradaranya sama: Upi. Dia emang anak muda yang rock banged, musik latarnya menceritakan semua, hehehehe

fragment kedua ini bercerita tentang segenk anak SMU yang ga bisa menahan dirinya sendiri untuk berhubungan badan. seks seperti hal lumrah bahkan ketika masih dibangku sekolah. aku ngerasa ide ceritanya terlalu dipaksakan, karena yang dianggap sex addicted bukan cuma genk cowo, tapi juga genk cewe (atau aku yang udah kelewat kolot yah?). trus rona ketakutan di salah satu temen Safina (Kirana Larasati) yang udah keburu hamil karena diperkosa bergilir oleh teman sekelasnya kurang berasa, dia lebih kayak easy going (walopun ada penghibaan minta ditanggung jawabin) nerima kehamilannya.

Jay Anwar (Fauzi Baadila), seorang wartawan yang sedang melakukan liputan khusus pun terkecimpung (yah, dia lebih kayak ga sengaja berkecimpung) di labirin seks bebas anak SMU Yogya.

yang ga asik di cerita kedua adalah: terlalu banyak adegan yang disensor dan tidak 'dirapihkan' potongannya, sehingga kita langsung tau klo barusan ada pemanggalan adegan. juga, penggunaan bahasa jawa ala Yogya nya maksa, kadang dipake kental tapi kadang terasa 'yogya ala jakarta' banged. dan, kenapa harus Yogya sih? ada niat nyiptain image baru buat Yogya sebagai kota mesum apah ya? well, walopun aku sering denger kost-kost esek-esek di daerah sekitar UGM, tapi kan Yogya itu lebih terasa sebagai kota pelajar yang kulturistis. dan, image kota mesum kan udah ada di Bandung (berkat Bandung Lautan Asmara, hehehehe)

cerita ketiga adalah kehidupan di Cibinong, dimana Essy (Shanty) mengasuh putrinya Saroh (Ken Nala Amirta) bersama pacar kumpul kebonya dan bekerja di klub dangdut Merem Melek yang menampilan Cicih (Sarah Sechan) sebagai salah satu biduannya. Shanty kayaknya emang cuma bisa gemilang di tangan dua sutradara deh: Nia Dinata untuk film, dan Dimas Djay untuk video klip :p. Essy yang memergokin pacar kumpul kebonya memanfaatkan Saroh sebagai pemuas nafsunya langsung memutuskan pindah tanpa tujuan. tapi akhirnya ditampung Cicih tinggal dirumahnya. seorang yang mengaku talent hunter yang juga kenalan Cicih kemudian membuat siasat agar bisa membawa Saroh dan Essy ke Batam, untuk dijual. Essy menolak mentah-mentah, tapi Cicih yang diiming-imingi akan di orbitkan di Jakarta membantu Mansyur melarikan Saroh dah akhirnya berhasil dijual ke lelaki korea. cerita dipenggal di meluapnya emosi dan asa Essy yang melihat foto nikah palsu Saroh dan lelaki Korea yang dibawa Cicih yang berhasil lari dari Mansyur.

fragment terakhir datang dari cerita Jakarta. Ada Winky Wiryawan disini, sedang on berat sambil nyuntik dipangkuan perempuan club sampai meregang nyawa karena obat. Cuma sekitar 1 menitan Wingky muncul. Selanjutnya menceritakan tentang Laksmi (Susan Bachtiar) yang tertular AIDS dari Wingky dan dipalak oleh preman yang mengutangi Wingky, dan terusir dari rumahnya sendiri karena mertuanya menginginkan putrinya dipisahkan darinya.

Konflik dimunculkan dari perjuangan Laksmi mengelilingi Jakarta untuk lari dari kejaran keluarga suaminya, menumpang dirumah saudara jauh, bertemu shinse untuk mengambil rempah, mencari rumah kost, melamar pekerjaan sampai akhirnya menyerah pada takdir: dia tak sanggup menjalani semuanya.

Laksmi diperankan sangat bagus oleh Susan Bachtiar. sangat menyentuh dan mengharukan, karena dia digambarkan sebagai wanita baik, lemah lembut, rajin beribadah dan sangat mencintai putrinya. dengan tegarnya dia menentang kerasnya Jakarta dengan penuh welas kasih. jarang deh ada dikehidupan nyata.


dari keempat keeping cerita, kisah Cibinong adalah yang paling kusuka. selain karena disutradarai oleh Nia Dinata, juga karena ceritanya yang terasa sangat alami dan diperankan dengan sangat baik oleh Shanty, Sarah dan Amrytha. lalu kisah Jakarta adalah yang paling menyentuh. Susan layak mendapat penghargaan atas perannya.

yang paling layak untuk diselaraskan kembali adalah cerita Yogyakarta. terasa sangat kasar dan kurang dijiwai. mungkin karena Upi tidak menulis scenario nya sendiri, tapi bagian ini terasa sangat mengganggu nilai keseluruhan film.

rekomendasi saya adalah wajib untuk Perempuan Punya Cerita. gimana menurut yang lain?


**edited by Ahmad Baihaqi correction. Thanks bro :)