jurang dunia

ini udah jam lima sore, udah diluar jam kantor memang. tapi telingaku mendengar 2 hal yang sangat kontras untuk satu hal yang sama: salary

di meja barusan beberapa karyawan permanen disini lagi heboh soal bonus yang sampe 21 juta. aji gile... itu cuma bonus ato apa yang sampe 21 juta.. ck..ck..ck... pengen deh

mpe sakit perut aku dengernya. beneran sakit perut, bukan dibuat-buat. di toilet ketemu anak-anak OB, yang lagi ngumpul ngebahas meeting yang barusan mereka ikuti. aku langsung nanya aja, apa yang disampaikan di meeting. Wawan langsung bilang: 'apalagi klo bukan penurunan gaji. emang gitu koperasi ini, masak pas semua serba mahal kek sekarang kami malah diturunkan gajinya.' wwhoooaaaa.....

setelah nanya-nanya ke OB yang lain jawabannya agak berbeda, katanya pihak user Indosat dari HRD pusat Jakarta belum memutuskan apakah akan memperpanjang kontrak atau tidak. dan ini artinya: akhir masa PHL (pekerja harian lepas) mereka belum pasti.

yah, dunia memang selalu penuh dengan dinamika. tapi dinamika seperti ini terlalu susah untuk dipahami dan dimengerti. kenapa harus terlalu besar jurang nya???

UPDATE:
dapet info lagi dari temen jenitor yang lain, ternyata mereka ga turun gaji, tapi sumber penghasilannya yang dipangkas: mereka tidak diperbolehkan lagi claim over time untuk kerja diluar jam kerja normal. whuuuaaa... ini lebih gila lagi, soalnya kan mereka yang paling sering beberes kalo weekend??

Ayam dan Kak Si

aku ga tau dengan pasti udah berapa hari spanduk ini terpasang disana, di persimpangan jalan Thamrin-Perintis Kemerdekaan, persis di pojok luar rumah sakit Pirngadi yang memang pojokan strategis banyak spanduk. tapi pas kemaren aku sadar akan spanduk ini, aku langsung mengingat satu orang: kak Si

sekedar informasi aja sodara-sodara, kak Si adalah penikmat ayam yang sangat-sangat dahsyat, hehehehehe... bisa dibilang juga, klo kak Si adalah predator ayam, kekekekekek

ga denk, dari semua yang aku tulis... cuma mo ngasi tau: aku kangen banged ma kak Si, hehehehhe.. pa lagi liat hal-hal favoritnya kayak di spanduk Ayam Sedaaap ini. ayam adalah makanan fave nya. jadi inget kak Si degh :p

Desk, i'm home ;)

Wow... wow.. wow... Cuti cuma tiga hari ternyata menumpukkan banyak- bahkan terlalu banyak hal untuk dilakukan. Aku kaget banged pas nyadar setelah membuka semua account: emails, rss reader, pending desk, reports....huaaaaa

Dimulai dari emial kantor: 51 new email termasuk 3 dari "System Administrator" yang memberi warn kalo kapasitas mail storage ku udah penuh dan harus segera meretrieve semua email agar bisa nerima email baru. Grrr.....

Trus email peribadi di GMail (2 akun: masing-masing 361 dan 49 emails), Yahoo!Mail (2 akun: masing-masing 118 dan 15 emails) dan mail2web.com. Dari semua emails peribadi ini cuma di mail2web.com aja yang mailbox nya ga penuh sesak, soalnya ini push mail jadi aku selalu otomatis retrieved setiap ada yang masuk, pphiiuuhh....

Semua itu belum termasuk RSS Reader di Google (250 new item) dan Yahoo!Mail (139 new item) yang juga minta dibaca. Juga threads di beberapa online forums yang bakal rugi kalau dilewatkan aja. Wah, kayaknya ga bakal cukup sehari untuk melakukan ini semua.

Belum lagi harus nyelesaikan pending task yang emag udah jadi job desk wajib ku di MarComm dan bikin slideshows report, juga membayar janji ke temen satu divisi untuk traktiran wisuda siang ini. Waktuku kayaknya ga cukup hanya 24 jam sehari ini.

Tapi aku akan menyelesaikan semuanya. Yah, semuanya. Karena ini adalah passion ku untuk kembali beraktifitas mulai jam 7.30 pagi sampai sore bahkan malam berada di depan PC yang selalu connected ke internet kecepatan tinggi dan bisa online di mana-mana, hehehehe

Sekilas aku mendengar ari speaker PC ku: wellcome home uam :D

and Harry Potter were come

akhirnya Harry Potter dan Relikui Kematian nyampe ditanganku, hehehehehe..

yah.. memang sih, sebenarnya udah terbit dari 13 Januari kemaren, tapi itu versi hard cover dan harganya mpir dua ratus ribu. not really worthed untuk anak 23 tahun yang cuma sekedar ingin turut menamatkan kepenasaranan setelah setia mengikuti epik ini dari kelas satu SMA. lagian juga, aku udan baca versi aslinya yang berhasil di download di internet pas jaman buku ini berhasil dibajak sebelum diterbitkan secara resmi pertengahan 2007 kemarin.
awalnya masih sempat kepikiran kalo eBook kemarin itu spoiler, seperti kata banyak orang, taunya emang asli..! aku cuma perlu baca chapter 1 dan chapter terakhir untuk memastikannya.

tapi ya gapapa juga lah, soalnya pas baca bahasa aslinya banyak banged istilah ribet dan bikin kribo yang mengurangi pemahaman seutuhnya dari cerita yang disampaikan. jalan cerita dalam garis besar kan ga cukup yah.
dan lagi, buku versi soft cover ini yang aku inden sejak 10 hari yang lalu (inden di Gramed ngasi diskon 10% plus sticker gratis) lebih kayak hadiah wisudaan ku, dan yang membuatnya lebih special: it was the only gift from my own self, ha..ha..

seperti yang banyak dibicarakan orang-orang, buku ketujuh ini memang jauh lebih ringan dari buku 1000 halaman lainnya. yah, karena memang dicetak diatas kertas daur ulang yang memang diminta oleh J.K. Rowling untuk demikian. dia sangat ingin menanamkan rasa cinta bumi kebanyak pencinta Harry Potter dimuka bumi.
satu hal yang menjadi ketakutanku, juga ketakutan banyak orang di beberapa forum Harry Potter yang aku baca: akankah filmnya nanti akan dapat mengakomodasi cerita 999 halaman dalam rangkuman 120 menit? atau akankah serial epik film Harry Potter lebih banyak dari bukuny? karena besar kemungkinan buku ke enam dan ketujuh dibuat masing-masing menjadi 2 film atau bahkan tiga, demi mengurangi kritik yang selalu mengujani peluncuran film nya karena dianggap mengecewakan banyak pembaca setia yang ingin sebuah visualisasi utuh...
butuh waktu berapa tahun lagi yah untuk nunggu jawabannya?

Cry for A Majesty

Pak Harto telah berpulang, yah.. dari jam setengah dua siang tadi beritanya udah nyampe kemana-mana. termasuk aku yang ga punya tipi dan radio dikamar kost ini. but thanks god i have a smartphone so i can accsess any news right on the time it happen. people name it RSS feeder, hehehehe

aku bukan Kencol yang turut bergopoh-gopoh membongkar lemari mencari bendera disimpan dimana untuk dikibarkan setengah tiang di depan rumah karena bokap-nyokap adalah pendukung setia nya, dan aku juga bukan Dika yang menyembunyikan bendera karena nyokapnya juga merasa harus mengibarkan bendera setengah tiang tapi usahanya gagal karena akhirnya nyokapnya beli bendera baru, tapi aku punya berita menarik di sekitarku atas kepergian Pak Harto.

jam setengah tigaan aku ke depan Pirngadi, makan siang. tiba-tiba ada jeritan yang kuat dan memilukan hati. sumpah, beneran memilukan hati dengernya. kaget banged kirain ada apa, taunya ada ibu manula yang menjerit pas liat tipi ada berita meninggal mantan presiden terlama itu. ibu manula ini meraung-raung karena merasa tertinggal berita dan marah karena ga ada satupun anaknya yang ngasi tau dia tepat waktu pertama berita itu naik.

aku nyesal banged ga bawa henpon buat moto ato ngerekam kejadiannya, tapi ini bener-bener menarik perhatian.
si ibu manula bukan cuma menjerit dan nangis, dia juga meraung-raung minta diantarkan ke Jakarta untuk melihat langsung kejadian itu. ga tau deh apa yang menyebabkan si ibu manula sangat-sangat merasa kehilangan.

yah.. banyak orang merasa kehilangan mungkin atas berpulangnya bapak pembangunan, tapi ini bener-bener spesial, dan original.....

i'm officially graduated from USU ;)

setelah gundah gulana kemaren, akhirnya seorang sahabat mengulurkan tangan dan bersedia duduk bersama di auditorium usu menyaksikan wisudaku, thanks budd.. kemaren-kemaren nanda emang udah bilang kalo dia bersedia, tapi aku kirain cuma sekedar bersedia doank, taunya... hehehehe

dia udah nongol di kostku jam enam pagi buta, masih gelap... sampe di auditorium usu juga masih gelap, tapi udah rame sama wisudawan laen yang diantar keluarganya.

sempet foto-foto bentar, semua hasilnya gila, hehehehe.. nanda yang take semua foto ini. lihat deh, kayaknya dia punya bakat banged kan? jadi fotografer cabul maksudnya ;)

sidang wisuda bener-bener membosankan memang, capek nunggunya. mana udaranya jadi panas banged karena ribuan orang ada diruangan yang sama lagih. parahnya, ga boleh bawa kamera untuk foto-foto didalam, semua dokumentasi hanya boleh dilakukan oleh panitia: Avel USU, takut kali tersaingi hasil fotonya, hehehehe..

dimulai jam 8 (tapi semua wisudawan udah masuk dari jam 7 lho!) akhirnya sidang berakhir hampir jam 12 siang. tanpa sarapan sebelumnya, tanpa minum, tanpa kamera, rasanya kami udah melalui waktu lebih dari seminggu duduk didalam. sangat-sangat membosankan. pas keluar juga harus berdesak-desakan karena ditangga keluar masih ada aja yang maksa poto-poto padahal ribuan orang tengah berusaha mendapatkan udara seggar dibelakangnya, huh..!! belon lagi keluarga wisudawan yang berdesakan berusaha masuk kedalam auditorium, padahal acara dah selesai, ntah apa tujuannya.

aku ama nanda langsung cabut aja, ga ada niat lagi berlama-lama di sekitar kampus, udah kayak lautan manusia sooalnya, terlalu tumpah ruah sampe aku mual liatnya. langsung aja ngumpul ama temen-temen di penang corner. emang udah reserve kemaren, just in case tempat makan ini rame kan.. taunya pas kami masuk ga ada tamu sama sekali, jadilah cuma kami yang ngeributin disini. beberapa temen kuliah yang diundang cuma wiwi, reza, kencol, ama raja dowang yang datang. trus temen kantor yang anak marcomm ga satupun datang, cuma mas indra dowang ama beberapa driver. sisanya ada uya', fahmi dan bang alam, dan uun-nya nanda. yah, gapapa lah, dari pada ga ada orang sama sekali.
makan-makan sekitar 2 jaman, trus kita cabut ke plaza medan fair, ngebilli di Legend. biasalah, selalunya ini yang dilakuin klo dh ngumpul ama wie dan reza. mpir satu setengah jam disana, dan bubar...



bareng ama nanda dan uun cabut dari plaza medan fair. awalnya dah pengen pulang banged, tapi disinggahin makan mie ayam di bhayangkari. udah lama banged ga makan disini, heheheh... saking enaknya ga kepikiran mo ambil gambar bat dishare di blog, ga tau deh enak apa lapar :p
ini memang hari yang melelahkan, cape banged seharian. bangun jam 5 pagi dan baru bisa nemu bantal jam 6 sorenya, tanpa istirahat dikitpun. itu juga masih disempetin nulis buat blog, penting banged soalnya, hehehehe

and my PW is...


and my PW is nobody, i guess....

huhuhuhuhu. desperate banged... masa sih sekalinya seumur hidup sarjanaan strata satu ga ada yang pe we in? masa sih moment sebeharga ini harus dilaluin sendiri?

kemaren udah ngambil undangan, toga, ngelaundry jas, siapin coat, buat siapa?
yah buat aku sih, tapi kok rasanya hampa banged bakal dilalui sendiri?

**berasa banged ga enak ga punya pacar ah, ga ada yang ngedampingi...

Meaning of Your Name

dapet pe-er dari kak Si, tentang arti sebuah nama (apalah arti sebuah nama?), hehehehe
dan namaku (nama panggilanku, tepatnya) punya arti yang aneh, hehehehe.. ada yang pas, ada yang agak ga sesuai sih..

ini dia:

U : Gets blamed for everything >> ga gini kalilah..
A : Gorgeous >> almost match
M: Makes dating fun >> hihihihi

coba cari makna dari nama kamu, ini instruksinya:
This one is easy. All you have to do is spell your name using the letters and their corresponding meanings. Name Meaning Here:

A: Gorgeous
B: Loves people
C: Really easy to fall in love with
D: Is great in bed
E: deeply in love with his/her gf/bf
F: People wild and crazy adore you
G: Never let people tell you what to do
H:Freakin’ beautiful eyes
I: Loves to laugh
J: Makes people laugh
K: Really silly
L: BEST SMILE
M: Makes dating fun
N: Sexy
O: Has one of the best personalities ever
P: Popular with all types of people
Q: A hypocrite
R: Good bf/gf
S: Lives life for fun
T: Great kisser
U: Gets blamed for everything
V: Not judgmental
W: Very broad minded
X: Never let people tell you what to do
Y: Loved by everyone
Z: Lives life for fun

tugas telah diemban dengan baik dan sempurna. saatnya giliran Haqi dan kak Nda untuk melakukan hal yang sama, hehehehehe

:D

BidVertiser

sekarang aku punya beberapa iklan yang bisa di klik untuk ngasi duit ke aku, hehehehehehe

thanks kak Si, thanks BidVertiser :D

Pe We

bingung.... ada rasa sedih. eh, bukan.. ga sekedar itu.. apa yah yang paling tepat??

sebegitu pentingkah adanya pendamping wisuda maka aku harus uring-uringan kayak gini? bukannya wisuda itu cuma sekedar seremonial? seharus apa sih seremonial itu makanya perlu ada yang dampingin? keluarga punya banyak hal lain yang lebih penting dari sekedar menjadi pajangan beberapa menit di depan teman-teman...

tapi wisudaan itu kan ga tiap ari. ini adalah wisuda pertama seumur hidupku, aku ga jadi sarjana saban waktu tertentu kan? aku butuh keluarga yang bangga akan kesarjanaanku, menunjukkannya di depan teman-temanku. perasaan dari sejak masuk kuliah arang tua ku ga pernah datang ke kampus dimana aku bergulat emapt tahun. masa sih ga bisa ngedampingin aku?

tanpa keluarga toh aku tetep punya temen-temen dekat yang bersedia mendapingi wisuda ku. toh juga selama ini aku tinggal sendiri, setiap hari hanya betegur sapa dengan teman-teman, bukan dengan keluarga. toh juga temen-temen yang liatin klo aku sakit, juga cuma teman-teman yang kumpul untuk membuatku merasa senang...

justru karena telah terlalu terbiasa dengan teman-teman, makanya aku merasa butuh satu momen spesial dengan keluarga. aku merasa butuh dilihat dan diperhatikan setelah sekian lama tidak. aku butuh merasa menjadi bagian keluarga, aku punya keluarga. teman-teman juga pernah nanyain soal keluarga, soalnya mereka ga pernah liat keluarga ku...

aahh.....!!!!
siapa yang bakal mendampingiku disaat wisuda nanti????

Perempuan Punya Cerita (oleh Lelaki)

yah, ini review pelem. karena kupikir sayang juga udah nonton tapi ceritanya cuma buat diri sendiri. karena pasti banyak di luar sana yang ogah beli tiket pelem lokal. mudah-mudahan abis baca review ku jadi ada yang tertarik untuk ikutan nonton (ntah ada yang baca ntah enggak, hehehehe…)

Perempuan Punya Cerita merupakan anthology dari empat film pendek yang bercerita tentang empat kisah berbeda dari para wanita, semuanya dibenang merahi oleh sex, penderitaan, atau mungkin layak disebut penindasan terhadap statusnya sebagai wanita. ga tau deh apa 4 perempuan yang menyutradarai anthology ini pernah tertindas atau nggak, yang pasti film ini sangat layak ditonton.

Nia Dinata, salah satu sutradara sekaligus produser film ini terinspirasi membuat sebuah anthology setelah menonton sebuah anthology ketika datang ke festival film di Paris. lalu mengajak rekan sejawatnya untuk menggambarkan keadaan kaumnya yang terlalu tak terlihat dibumi pertiwi.

cerita pertama yang disutradarai oleh Fatimah T. Rony, dimulai dengan kisah Bidan Sumantri (Rieke Dyah Pitaloka) yang sedang di scan di rumah sakit di Jakarta. dia mengidap kanker tapi baru sempat periksa setelah mencapai stadium 3. dia terlalu sibuk menjadi bidan satu-satunya di kepulauan seribu. yang menjadi kejutan di cerita pertama adalah Rachel Maryam yang memerankan Wulan, seorang gadis istimewa karena punya dunia kecil tempat dia selalu bermain sendiri. dan Rachel sangat menjiwai perannya. ga terlihat sama sekali kemanjaan nya seperti di sinetron Stoberi, sangat mengingatkanku ama si Ida, wanita yang juga memiliki keistimewaan di dekat rumah nenek dulu, yah… sangat persis, hehehehe

walaupun tidak seperti gadis-gadis kebanyakan, Wulan tetap menjadi inceran pemuda setempat yang cuma haus seks. disinilah konflik dibangun, saat Sumantri harus berjuang melawan penyakitnya, dia juga dibebankan tanggung jawab moral atas anak angkatnya Wulan yang hamil karena pemerkosaan, serta kasus aborsi nya yang sedang dalam proses peradilan. Sumantri diceritakan pernah melakukan aborsi untuk menyelamatkan jiwa seorang ibu di usia kehamilan yang dianggapnya masih tidak membahayakan untuk aborsi, tapi aborsi tetaplah aborsi, Sumantri menghadapi dilemanya sendiri…

berlanjut ke cerita kedua, Yogyakarta. Dari scene pertamanya langsung mengingatkan yang pernah nonton Realita Cinta dan Rock & Roll. Ya sutradaranya sama: Upi. Dia emang anak muda yang rock banged, musik latarnya menceritakan semua, hehehehe

fragment kedua ini bercerita tentang segenk anak SMU yang ga bisa menahan dirinya sendiri untuk berhubungan badan. seks seperti hal lumrah bahkan ketika masih dibangku sekolah. aku ngerasa ide ceritanya terlalu dipaksakan, karena yang dianggap sex addicted bukan cuma genk cowo, tapi juga genk cewe (atau aku yang udah kelewat kolot yah?). trus rona ketakutan di salah satu temen Safina (Kirana Larasati) yang udah keburu hamil karena diperkosa bergilir oleh teman sekelasnya kurang berasa, dia lebih kayak easy going (walopun ada penghibaan minta ditanggung jawabin) nerima kehamilannya.

Jay Anwar (Fauzi Baadila), seorang wartawan yang sedang melakukan liputan khusus pun terkecimpung (yah, dia lebih kayak ga sengaja berkecimpung) di labirin seks bebas anak SMU Yogya.

yang ga asik di cerita kedua adalah: terlalu banyak adegan yang disensor dan tidak 'dirapihkan' potongannya, sehingga kita langsung tau klo barusan ada pemanggalan adegan. juga, penggunaan bahasa jawa ala Yogya nya maksa, kadang dipake kental tapi kadang terasa 'yogya ala jakarta' banged. dan, kenapa harus Yogya sih? ada niat nyiptain image baru buat Yogya sebagai kota mesum apah ya? well, walopun aku sering denger kost-kost esek-esek di daerah sekitar UGM, tapi kan Yogya itu lebih terasa sebagai kota pelajar yang kulturistis. dan, image kota mesum kan udah ada di Bandung (berkat Bandung Lautan Asmara, hehehehe)

cerita ketiga adalah kehidupan di Cibinong, dimana Essy (Shanty) mengasuh putrinya Saroh (Ken Nala Amirta) bersama pacar kumpul kebonya dan bekerja di klub dangdut Merem Melek yang menampilan Cicih (Sarah Sechan) sebagai salah satu biduannya. Shanty kayaknya emang cuma bisa gemilang di tangan dua sutradara deh: Nia Dinata untuk film, dan Dimas Djay untuk video klip :p. Essy yang memergokin pacar kumpul kebonya memanfaatkan Saroh sebagai pemuas nafsunya langsung memutuskan pindah tanpa tujuan. tapi akhirnya ditampung Cicih tinggal dirumahnya. seorang yang mengaku talent hunter yang juga kenalan Cicih kemudian membuat siasat agar bisa membawa Saroh dan Essy ke Batam, untuk dijual. Essy menolak mentah-mentah, tapi Cicih yang diiming-imingi akan di orbitkan di Jakarta membantu Mansyur melarikan Saroh dah akhirnya berhasil dijual ke lelaki korea. cerita dipenggal di meluapnya emosi dan asa Essy yang melihat foto nikah palsu Saroh dan lelaki Korea yang dibawa Cicih yang berhasil lari dari Mansyur.

fragment terakhir datang dari cerita Jakarta. Ada Winky Wiryawan disini, sedang on berat sambil nyuntik dipangkuan perempuan club sampai meregang nyawa karena obat. Cuma sekitar 1 menitan Wingky muncul. Selanjutnya menceritakan tentang Laksmi (Susan Bachtiar) yang tertular AIDS dari Wingky dan dipalak oleh preman yang mengutangi Wingky, dan terusir dari rumahnya sendiri karena mertuanya menginginkan putrinya dipisahkan darinya.

Konflik dimunculkan dari perjuangan Laksmi mengelilingi Jakarta untuk lari dari kejaran keluarga suaminya, menumpang dirumah saudara jauh, bertemu shinse untuk mengambil rempah, mencari rumah kost, melamar pekerjaan sampai akhirnya menyerah pada takdir: dia tak sanggup menjalani semuanya.

Laksmi diperankan sangat bagus oleh Susan Bachtiar. sangat menyentuh dan mengharukan, karena dia digambarkan sebagai wanita baik, lemah lembut, rajin beribadah dan sangat mencintai putrinya. dengan tegarnya dia menentang kerasnya Jakarta dengan penuh welas kasih. jarang deh ada dikehidupan nyata.


dari keempat keeping cerita, kisah Cibinong adalah yang paling kusuka. selain karena disutradarai oleh Nia Dinata, juga karena ceritanya yang terasa sangat alami dan diperankan dengan sangat baik oleh Shanty, Sarah dan Amrytha. lalu kisah Jakarta adalah yang paling menyentuh. Susan layak mendapat penghargaan atas perannya.

yang paling layak untuk diselaraskan kembali adalah cerita Yogyakarta. terasa sangat kasar dan kurang dijiwai. mungkin karena Upi tidak menulis scenario nya sendiri, tapi bagian ini terasa sangat mengganggu nilai keseluruhan film.

rekomendasi saya adalah wajib untuk Perempuan Punya Cerita. gimana menurut yang lain?


**edited by Ahmad Baihaqi correction. Thanks bro :)

wellcome buddies..

per hari ini blog ku udah terima tamu lagi: kak Si dan kak Ira

thanks udah nge link aku balik yah kak, hehehe.. mudah-mudahan blog ini bisa ramai segeran dan langsung di approve AdSense ku, jadi jangan kak Si aja yang dapet uang dari ngiklan, kekekekekek

a day with friends

agak terasa berlebih kali judul post kali ini, tapi emang kek gini kejadiannya klo udah lama kali ga bersosialisasi ama kawan: mo hang out aja harus bikin jadwal khusus dan direncanakan kek mo bikin perencanaan ke luar negri

kalo mo diitung-itung, mungkin dah lebih dari 3 bulan lah gak ketemu kawan-kawan. sebenarnya ini bukan cuma sekedar kawan, mereka lebih kayak sodara buat ku, di medan sini. mereka adalah para sosok yang menggantikan hangatnya candaan keluarga, karena cuma bareng mereka bisa keluar gelak tawa membahana dengan penuh suka cita (alah, bahasanya..!)

sabtu, biasanya orang-orang istirahat dari pagi untuk nyiapin tenaga pacaran buat sore mpe malam, ato malah mpe pagi lagi. tapi aku dari pagi udah ngontak Wie, Reza dan Nanda untuk siap-siap, jangan lupa: kita harus jalan hari ini

ini bukan sekedar acara hang out biasa, kita akan merayakan aku yang udah sarjana tanggal 18 desember 2007 kemaren. kok harus dirayakan? ya iya lah, karena dari kami berempat cuma aku yang baru menyandangnya, ahahahahahahahh... padahal harusnya malu karena baru bisa nyelesain kuliah S1 dalam waktu 4 tahun, temen-temen yang lain pada bisa tiga setengah tahun. kadang membela diri untuk alasan ini: aku kan sambil kerja... walo sebenarnya itu bukan alasan, heheheheh

perjalanan hari ini dimukadimai dengan nonton dikit pelem Euro Trip di kost. pas beli dipidi bajakannya udah langsung ngeh, ini pelem pas banged buat ditonton ma anak-anak, ceritanya kocak dan penuh dengan adegan bebas sensor pasti jadi bahan ngakak. dan bener aja, baru liat dikit udah bikin pegal perut karena ketawa.

dari kost kita cabut, rencana awal ke SunPlaza: cari makan, tapi diganti ke Plaza Medan Fair, untuk tujuan yang sama. alasan ganti tempat: lebih banyak cewe yang bisa dipandangin, hehehehe.. lho, bukannya Sun ngoleksi lebih banyak cewe cakep? ga salah, walo juga ga bener. soalnya cewe yang keluyuran di Sun kan banyakan chinese yah, bukan tipe kita....! kita mau yang sawo matang, kekekekekek..
pilihan tempat pun yang agak nyaman di kantong: City Ice Cream. selain view nya terbuka, juga ga bikin bangkrut aku yang masih berapa minggu lagi gajian deh. seperti kebiasaan juga, kami bikin rusuh tempat makan mpe ada acim-acim yang merepet dan ngeluyur pegi karena kami ribut kali, wahahahahahahahah...

abis makan awalnya bingung mo kemana. Reza ngusulin ke rumah temen yang lain, ada cewe yang bisa diolah katanya, padahal cewe itu ga terbuat dari tepung sama sekali! tapi batal, aku ga terlalu kenal kawannya itu, dan pasti ini proyek ga jelas. mending cari yang jelas lah...

akhirnya diputuskan ngebilliard. awalnya mo di Resto Dago, ini rekomendasi Nanda. katanya tempatnya asik, cozy dan adem. yah, ga salah sih, emang tempatnya nyaman banged, suasanaynya enak banged, tapi masalahnya: meja billiardnya jelek banged..!! mana karpetnya juga dah koyak, ga mungkin lah maen disini..!!
karena dah berada di daerah setia budi, jadinya diputuskan ke Intermezzo. udah nebak pasti rame, tapi gapapa lah, dari pada capek nyari-nyari tempat lagi, panas neee

sejam maen, ga seru karena terlalu rame akhirnya kita cabut. rencana awal mo pulang, masing-masing harus keacara masing-masing: pacaran. tapi karena udah lapar lagi jadinya singgah ke Mie Aceh Baru. lagi-lagi makan.

mpe rumah akhirnya udah jam setengah delapan malam, udah capek dan pengennya tidur langsung. tapi masih disempetkan posting... ini adalah memori yang ingin kukenang untuk banyak waktu yang akan datang...

hari ini sangat menyenangkan :D

i'm coming home...

daree mane lo???

ga da denk.. cuma mo bilang: saya siap untuk kembali ngBLOG.!!!
hehehehehehe

ntu dowang
^_^