My Very First Time in Singapore :)


Long weekend Waisak kemaren kita (yah, saya dan rekan-rekan se tim di MarComm Medan) berangkat ke Singapore. Ini liburan yang very-very well planned, karena kita udah rencana dari kapan-dapet-iklan-Valuair-yang-katanya-murah-tapi-ternyata-mahal-sekalee itu. Yup sodara-sodara, kami naik Valuair. Dan untuk memutuskan ini awalnya banyak banged perdebatan, reputasi pesawat lah, bagus gak pesawatnya, pernah ada berita jatuh ga? dan macem-macem. Plus, pertanyaan dari mbak Dewi (yang selalunya ke Sing naik SQ): di Changi berapa? Harus Changi 2, kalo gak pasti busuk!! Pusyiing...

Pusing banged emang, soalnya aku yang book online pesawatnya. Itu kejadiannya 4 Maret (see, udah lama banged kan?). Dan selama maret, april dan mei sebelum berangkat, banyak banged masalah dan event-mendadak dari MarComm HQ yang dijadwalkan running di tangal keberangkatan kita: 17-20 Mei 2008. Peniiing... soalnya tiket udah dibayar, dan ngebayarnya pake duit tabungan dari gaji-yang-sangat-besar-sekalee-sehingga-harus-nabung-setahun-baru-bisa-going-abroad, anjroott..!!

Tapi akhirnya thanks God, semuanya terlewati dan 17-20 mei bisa clear: kita berangkat..!!
Oh ya, ini belum termasuk drama satu babak antara mbak Dewi dan husband yang berantem di very last minute sebelum berangkat, dan yah..hampir membatalkan keberangkatan (mbak Dewi) bareng kita, yang ngebuat aku, mbak Evi, mas Trisna dan mas Roy harus deg-degan di depan loket pembayaran viskal (kenapa direct flight ke Sing masih bayar padahal ke Msia gak??), Sayangkan kalo kita keluar duit sekian taunya satu orang batal berangkat. Itu belon ngitung kerugian tiket!! Owh la la, jadilah keberangkatan ini drama 2 babak :p

Valuair yang memang baru membuka flight dari Medan kayaknya memang belum menjadi pilihan, soalnya ternyata pesawatnya kosong sekali, hanya diisi sekitar 15-20 penumpang. Tapi sangat-sangat on time, khas Singapore banged :). Penerbangan 1 jam 10 menit pun lancar, landingnya juga sangat muyus dan mendapat pujian dari mbak Dewi setara dengan SQ, sementara mbak Evi, ngucap-ngucap terus dari sejak boarding mpe landing, phobianya terbang sodara-sodara :D


Di Changi ternyata mendarat di terminal 1 (kata mbak Dewi: memang asli lah ini pesawat murah), dan hal pertama yang menjadi kepanikan mas Trisna adalah: tadi potongan tiket pengambilan bagasi ada dimana yah?? Ternyata disini ga pake tiket bagasi, dan bagasi tidak hilang walo tergelatak begitu saja tanpa penunggu di baggage claiming. Padahal kami sempat belanja-belanja dan muter-muterin Changi yang kueren sekalii ini selama sejaman (mpe kena marah ama petugas imigrasi: kok lama sekali, kan pesawatnya udah mendarat dari jam 10 tadi!), hehehehehe

Tujuan pertama: ke hotel! Meletakkan tas untuk segera *jalan-jalan (untuk aku dan mas Trisna) **belanja (untuk mbak Dewi, mbak Evi dan Roy --perhatikan bintangnya). Dari terminal 1 Changi naik KRL a-like ke Changi 2 lalu lanjut naik MRT menuju Orchard. Yah, sekali lagi sodara-sodara, kami nginpe di golden square of Singapore: Orchard (nyombong sambil nepuk-nepuk dada mode: ON)

Hari pertama kami habiskan mengelilingi Orchard Road dan sekitarnya, dan ini belum cukup ternyata. Mulai makan, belanja, cuci mata, semuanya ada, semuanya kelas pertama dan semua orang tumpah ruah disini. Kaki pegal pun gak berasa.

Selanjutnya mengelilingi sudut indah lain disini: Punggol, China Town, Sentosa Island, Siroso Beach, Marlion Park, anywhere... Sangat mengagumkan. Terserah deh kalo yang baca ngerasa kok uam norak banged yah, biarin.. Namanya juga pengalaman pertama, hehehehe

Ohya, ada beberapa hal yang aku temuin (dan gak temuin) dan cuma di Singapore ini:
1. Semua tempat bersih banged
2. Everything controlled by machine
3. Gak ada billboard dipenjuru Singapore
4. Gak ada mobil tua (ternyata usia maksimum mobil di sini hanya 10 tahun)
5. Gak ada Kijang Innova, hehehehe
6. Taksi gak boleh diisi lebih dari 4 penumpang

Dan yah, semua warganya sangat-sangat disiplin, membuat orang lain yang datang juga ikutan jadi disiplin. Seru yah... beneran deh, semua juga pasti pengen jadi warga Singapore :p

Oh ya, ini dia oleh-oleh dari Singapore buat semua yang baca blog ini, silahkan di lihat, ambil juga boleh kalo mau :p. Dan yah, aku sangat jarang muncul karena (mostly) aku yang jepret semuanya :D

Workshop Fotografi

Kemarin ada undangan dari Divisi Internal Communication Head Quarter Indosat untuk Workshop Fotografi di Jakarta, dan thanks God pak Gunung nunjuk aku untuk berangkat kesana. Lumayan, sekalian liburan deh, soalnya tanggalnya deket dengan long weekend di awal bulan Mei.

Workshopnya sih 2 hari, Sabtu dan Minggu, tapi aku mutusin berangkat Rabu siang, soalnya Kamis adalah public holiday dan Jumat bisa izin cuti (walo sempet disebelin mbak Dewi). Udah nyusun rencana juga bareng mas Sazli, temen dari Palu untuk liburan di Bandung, pas banged degh.. Walopun ke Bandung tapi aku gak kasi kabar ke orang-orang rumah, soalnya nanti pasti disuruh kenasa-kesini, ngunjungi keluarga ini keluarga itu, besuk oma ini datengin sodara itu, males kan.. Malah ga jadi liburan kalo gitu nanti, jadinya pegi diam-diam aja deh :p

Pesawatku seharusnya jam 12.35, tapi entah karena masalah apa akhirnya delayed ke jam 15.20. Kebayang ga tuh ngaret 3 jam? Bisa tiduran di Polonia tuh kayaknya. Garuda gitu, jarang-jarang telat tapi sekali-kalinya malah mpe 3 jam. Yang lebih bikin pusing tuh, aku udah janji ketemu ma mas Sazli jam 2 di Cengkareng, karena rencananya dari bandara langsung tembak ke Bandung, jadi banyak waktu buat kemana-mana disana. Kacooooo...

Alhasil nyampe Jakarta udah jam 6 sore. Mas Sazli yang udah dari jam 2 nyampe jadinya jalan sendirian ke kota. Gapapa deh, yang penting aku gak ditinggal ke Bandung :p. Malam itu juga berangkat ke Bandung, nyampe hampir jam 12 malam, sempet makan dulu di Jakarta (lapeeerr... makanan di pesawat ga enak). Dan udah ketebak lah, nyampe Bandung langsung tidur aja lah, udah cape banged soalnya.

Terakhir ke Bandung udah beberapa bulan, dan kayaknya satu-satunya perubahan adalah Paris Van Java udah kelar dan udah rame banged. Kemaren mbak Dewi sempet cerita banyak soal mall yang new concept ini, jadi langsung deh aku dan mas Sazli ke sono. Dia juga janji ketemu dengan temen lamanya disana.

Aku juga pengen ketemu Kika deh, udah lama ga kontak soalnya. Sukur dianya ada waktu, bisa jalan sama-sama deh. Kenalan juga dengan beberapa temennya, dan Kika nganterin kita jalan ke beberapa tempat belanja. Berapa napak tilas juga ama Kika, soalnya kemaren pernah jalan kaki jauh banged bedua ama Kika, keliling dari mulai Dago, Riau mpe Trunojoyo, nyinggahin semua fashion outlet dan distro buat belanja, dasar marrookk...

Jumat sore rencananya ke Jakarta, buat workshop (itu kan tujuan utama kemari :p). Tapi karena belon beli oleh-oleh di sempetin belanja dulu, keliling naik motor temennya mas Sazli. Belanja beberapa barang (kebanyakan yg ga dibutuhin=pemborosan). Beli oleh-oleh juga, tapi kayaknya ga terlalu penting, soalnya emang ga ada niat bawa apa-apa karena cuma bawa koper kecil. Ya sudah lah...

Mpe Jakarta juga cuma tinggal bisa ngglepak dowang, udah capek. Padahal ada janji ketemu ama temen disana. Jam 12 malam dia belain datang, ga enak mo ga dijumapin, soalnya dia udah jauh-jauh dari Pluit dateng ke hotel cuma buat ngobrol. Diladeni juga deh walo mata udah setengah dewa, dan berakhir pukul 3 pagi. Padahal ada workshop jam 9, bisa bangun ga yah???

Workshopnya sendiri sebenarnya biasa aja, yang diajarkan adalah hal-hal dasar yang udah aku dapet di kelas Fotografi dari dosenku dulu, tapi yah gapapa lah, tetep juga ini namanya ilmu. Sorenya kita praktik, semua pada turun ke Monas (jalan kaki dari KPPTI) dan mencari minimal 5 objek untuk difoto menggunakan tekhnik yang sudah diajarkan untuk dipresentasikan besoknya. huueeee????

Sukur kemaren dari Medan aku bawa Nikon D50, jadi ada senjata deh. Ga tau juga mo moto apa yang bagus di Monas ini, semuanya yah gitu-gitu aja... Ga ada objek menarik menurutku, dan ini menjadi penghalang besar untuk mendapatkan foto yang baik (ceileee.. teorinya..).


Sesi hari kedua workshop ini lah sebenarnya yang seru, yah, setelah membahas hasil huntingan di Monas kemaren, istirahat siang kita boleh naik ke rooftop gedung KPPTI di lantai 26, moto-moto dari ketinggian sekitar 150-200 meter. Huaaa... serem pas ngeliat kebawah, langsung berasa gamang dan serem, hehehehe.. Tapi tetep aja, poto-poto jalan terus, di beberapa kesempatan malah aku yang jadi objek, huehuehuehue...

Paruh hari kedua diisi oleh Arbain Rambe, fotografer jurnalis dari harian Kompas. Doi juga mantan Redaktur di harian itu. Wah, kelas kakap banged nih. Pak Arbain mempresentasikan banyak foto-foto dengan menunjukkan sisi biasa dan sisi fotografi. Asli, bagus-bagus banged. Dia bisa ambil onjek yang sepertinya biasa aja jadi sangat menarik, sangat ingin untuk dilihat berlama-lama. Pak Arbain juga dengan sangat gamblang menceritakan kisah-kisah dari pengambilan banyak fotonya yang kemudian naik menjadi foto headline halaman 1 Kompas. Memang sih, jam terbang beliau udah sangat banyak, dan beliau udah terbentuk banged dari segudang pengalamannya yang pasti ga dilewati hanya dengan sedikit waktu. Setengah hari membahas foto dengan beliau tak terasa, malah sepertinya kurang.

Ohya, ini oleh-oleh saya dari perjalanan kali ini. Silahkan dinikmati disini dan disini :)